Pajak vs Nasionalisme

Sebenernya saya udah pernah memposting topic ini duluuuuu, trus entah kenapa kok saya hapus, trus sekarang saya nyesel, tapi apa mau di kata, nasi udah jadi bubur, tapi masih bubur ayam sih, jadi ga papa lah, tetep… tak makan… hihih. Saya berusaha mencari datanya di file-file saya, tapi kayaknya file yang itu terkunci di dalam CPU pentium 1.33 yang teronggok di dalam ruang kerja, sebagai souvenir dari masa lalu, dan engga bisa konek ama barang-barang yang baru. Lha gimana, secara dia masih pake disket drive, sementara disket drive di komputer saya yang (engga terlalu) baru ini engga ada fungsinya, selain buat pajangan!! Jadi, saya menikmati saja proses menulis ulang posting an lama itu.

Ok, prolognya cukup… Saya kembali mikirin pajak, soalnya sekarang kan lagi gencar-gencarnya disosialisasikan soal NP/WP ini…. pake sunset policy segala, jadi kayak di reset gitu lah… trus apa-apa yang udah terlanjur berjalan tanpa pajak ya dianggap masa lalu yang suram, dan tak perlu diutak atik lagi, bagus juga buat yang udah punya usaha lama, tanpa bikin NP/WP. Saya sih engga punya asset apa-apa, motor tua juga bukan atas nama saya, engga punya rumah juga, ada asset sedikit uang di bank, itu aja.

Trus, seperti halnya banyak orang di Indonesia, saya males bikin NP/WP….. Soalnya banyak yang bilang, entar, biarpun kita udah ga punya usaha apa-apa, engga berpenghasilan, pajaknya tetep jalan!!! Kan syerem! Trus, saya kan bukan pegawai kantoran (buat yg belum tahu, saya ini fulltime freelance), penghasilan saya tuh naik turun bak rollercoaster, trus gimana majekinnya? Lha ngitung penghasilan sebulan aja saya masih ga tega, takut ke sedikitan, sehingga menyadarkan diri saya sendiri, kalo hidup kaya saya sekarang ini mesti dihentikan!! Trus mulai karir kantoran kayak orang-orang “normal” lainnya…. Atau buka usaha yang serius dan fokus… Tapi…. sorry ya, saya bayar pajak!! Saya bayar pajak motor saya tiap tahunnya, trus saya bayar PPn kalo makan di restoran, saya bayar pajak kalo naek pesawat, dan pajak-pajak semacam itu. Hal berikut nya yang bikin saya males bayar pajak adalah…. Duwit pajak saya akan lari ke mana?? Engga jelas! Biarpun katanya kita ikut ngawasin…. aduh… pesimis banget saya!! Suwer, samber gledek, saya (dan mestinya kebanyakan orang Indonesia juga) mau bayar pajak, asal jelas, buat apa, dan bisa returnable, kalo ga di pake. Misalnya di Belanda nih, pajak itu sampai 30% dari penghasilan!! Gila ga!! Tapi, akhir tahun bisa d balikin kalo emang sisa. Trus, pajak segitu termasuk asuransi hari tua, biar tua engga terlunta-lunta di jalanan, bahkan PSK juga bayar pajak! Salah satunya buat biaya test HIV secara berkala!! Ya…ya.. orang belanda sendiri merasa pajak itu gedhe banget sih… kita ya engga usah se dahsyat itu lah… yang penting pemakaiannya jelas.

Saya punya teman, lama tinggal di Aussie, dan sekarang tinggal di Indonesia. Dia udah PR di Aussie. Pr itu warganegara kelas 2, jadi mereka punya kewajiban ama hak-hak yang mirip ama warga negara asli. Paling-paling bedanya hak politik. Jadi mereka bayar pajak lah… Dan temen saya ini, mati-matian mempertahan kan ke-PR-an nya, yang artinya dia tetep bayar pajak ke Aussie, biarpun secara fisik dia udah ga di Aussie. Katanya gini, “saya rela dan sadar bayar pajak ke Aussie, soalnya hidup saya ladi lebh terjamin, ntar kalo sakit, kan berobat di Aussie pake asuransi, ntar tua juga ga susah”. Temen saya ini lahir dalam keluarga dgn bawaan diabetic, dia mulai minum gula diabetic dari kecil, dan hidup di bawah bayang2 penyakit itu… Jadi, saya ngerti banget kalo dia concern ama asuransi kesehatan. Sementara saya, kecuali si papah yang meninggal mendadak karena jantung, saya engga ngalamin keluar uang banyak demi bernegosiasi dengan dewa penyakit. Jadi saya agak ga peduli ama asuransi kesehatan. Tapi saya peduli ama masa tua, karena itu, saya punya asuransi unit link sekarang (biarpun preminya rendaaaaaaahh, yg penting punya lah!!!) Teman saya ini… jelas punya bisnis besar di Indonesia…

Dan seperti halnya 1# bisnisman di Indonmesia 2# orang indonesia pada umumnya, dia engga jujur dalam bayar pajak!!! Alasannya, engga jauh2 dari apa yang sudah saya uraikan di atas… Uang nya ga jelas ke mana.

Yah…. at least saya masih melihat bahwa hubungan warga negara dengan negaranya itu, kalo berkaitan dengan pajak, masih merupakan hubungan badaniah, alias untung rugi. Bukan hubungan spiritual, alias nasionalisme. Secara gampangnya bisa di bilang: “Di mana hidup lebih terjamin, di situ kita bayar pajak, nasionalisme urusan ntar”

Advertisements
Tagged with: