Kondom mahal banget ya???

Kemarin,  kami (saya, si bos,  serta temen kami ber 2) ketemuan di mal paling eksis se surabaya a.k.a TP (ga setuju?? terserah deh)  Kita mau makan malam,  sambil sebelumnya lihat2 diskonan buku di Gramed. Btw, hebat juga diskonan di Gramed itu, rame banget!!! semoga minat baca wong suroboyo bener2 meningkat, ya!!

ceritanya temen saya itu baru pulang dari jerman, sebut aja yg laki Guy, dan yang cewek Lady. Mereka ber2 menetap di jerman setelah kawin, tahun lalu. Lady nya wong suroboyo, dan kuliahh di Jakarta, sementara si Guy nya orang Semarang yang lama di Jakarta, kuliah di Jerman. Kayaknya…. ke2 nya bener2 serius memikirkan masa depan, misalnya masalah kawin dan punya anak. Nggak tahu itu bawaan lama di Jerman, atau bawaan S2 (ke duanya lulusan  S2), atau emang orang nya gitu….entah lah. Saya kenal mereka ngga lama2 amat, waktu saya diajak si bos motret “pre-wedd” mereka di Jakarta. Kenapa pake (“)? soalnya, pre-wedd ini di buat waktu tanggal kawin nya belom ada!! Kayaknya mereke ber2 emang serius dengan hubungn mereka, tapi…. belum tahu kapan mo kawin. Mungkin, karena pas itu, si laki nya belom dapat kerjaan tetap, yang bisa menjamin kehidupan mereka ber 2 sebagai wong Jerman.  Jadi, supaya nggak aneh, sesi foto ini nggak disebut “pre-wedd”, tapi sekedar  foto2 berdua, semumpung si laki lagi liburan di Jakarta.  Cuma…. mereka prepare baju, dan pergi ber-make up di salon (tetep aneh ya??).

Secara kita semua tahu kalo Jakarta itu macetnya minta ampun, jadilah, kita menghabiskan banyak waktu di mobil, dalam pejalanan dari titik satu ke titik yang lain. Dan jadi akrab lah saya sama mereka ber2. Topik pembicaraan nya juga agak ajaib, kami membicarakan kontrasepsi apa yg paling efektif dan aman. Waktu itu, si bos belum menentukan tanggal kawin nya, trus saya malah belum mikir mo kawin, dan  teman kami itu, seperti yg sudah saya jelaskan tadi….. Bener2 topik yang cocok untuk kami!! hahahaha!! Saya, kebetulan, entah kenapa selalu memenuhi kepala saya dgn informasi yang aneh2, jadinya saya lumayan nyambung lah….  Mulai dari kondom, pil, dan yang paling mengerikan bagi semua laki2 se indonesia raya : VASEKTOMI hihihihi!! dari pembicaraan ini, saya tahu kalau mereka ber2 berencana untuk menunda kehamilan, secara mereka (terutama lakinya) merasa belum mapan, dan belum tahu apakah mau jadi wong jerman terus, apa jadi wong indo saja.  Dalam hal ini, saya sangat cocok dengan pemikiran mereka ber2.

Kemarin…. pas makan malam, seperti biasa, Guy membuka pembicaraan dengan basa basi : “gimana, bisnis OK?”  Di jawab si bos “iya lah, ngga bakal habis orang kawin” (kami kan wedding photographer) Dari kalimat pembuka itu, bergulirlah pembicaraan hangat tentang perkawinan. Kalo acara kawinan di Indo (Sby)  ngga bakal abis, kalo kawinan di Jerman mah langkaaaa…. Orang Jerman kan ngga gampang kawin, apa lagi laki2 nya, soalnya kalo sampe cere, uang tunjangan nya bisa bikin bangkrut.  Dan seandainya kawin pun, ngga bakalan pre-wedd sampe yang gimanaaaa gitu… pokoknya ngga OK buat bisnis deh!! Seandainya kami (orang bisnis kawinan) ini diumpamakan ikan, naaa… Indo tuh bak kolam ikan jernih,  dan yang punya rajin kasih makan. Sementara jerman, itu bak kubangan lumpur, yang bikin kita bernapas dalam lumpur, hihihihi!!

Trus pembicaraan bergulir tentang klien yang kawin baru2 ini, yang laki umur 20, yang cewek di akhir 18!! Gilaaa!! saya aja ga penah habis heran, apa lagi temen saya itu. Trus si Bos mengkonfirmasi bahwa cewek 18 thn itu emang hamil 4 bulan. Naaahhh… ini lah yang sempat jadi pembicaraan seru di antara kami. Menurut Guy, harusnya terserah aja mereke mo ngapain, tapi ya harus tanggung jawab, secara kondom dijual bebas, murah juga, kenapa sampe kejadian harus kawin di umur 20, lulus kuliah aja belum!! Lady bilang: ya itu… kawin tadi bentuk tanggung jawab.

Kalo saya yang bilang, itu mah ortu yang tanggung jawab, lha gimana, secara mereka belum punya penghasilan, dan masih labil…. Udah saya bayang 2 in tuh, ortu harus terus mengawal perkawinan mereka…..

Si bos cerita tentang klien nya yang pasangan gado2 di Bali, menunggu sampai anaknya lahir, dan agak besar, baru menikah. Jadi, waktu di pelaminan, sambil nggedong bayi gitu……  Bagi saya, itu lebih baik, jadi ngga keburu2.

Guy bilang : harus nya kawin ma punya anak itu adalah 2 hal yang terpisah (soooo jerman, ya!!) dan saya setuju seratus persen. Kadang bingung juga sama pandangan umum orang Indo (cuma Sby kali ya?) kebanyakan nganggep beli kondom tuh malu2in, “saru” tapi….. kalo kawin gara2 kecelakaan? Bukan “saru”/malu2in?

Si Lady cerita, dia kemarin beli kondom di supermarket, sambil belanja kebutuhan sehari-hari. Si embak kasir menutupi kondom itu dengan telapak tangan waktu men-scan di mesin register!!! Ngapain coba??  Kalau di Indo, LSM mensosialisasi kan pemakaian kondom, katanya mendukung sex bebas….. trus, masyarakat  mendukung kawin muda??? Belum lagi keluarga yang miskin bgt, anak nya 7, pada giz-bur (gizi buruk red.) semua!! Kok bisa siiihhhh?? apa mereka tuh sangking miskin nya sampe beli kondom aja ga mampu?? Yah… gini deh nasib saya, wong Indo yang ke barat-an, sering kena penyakit “heran-heran” ga jelas!! hahahaha!!

Sutra lah…. yang jelas, saya bahagia ketemu ma temen2 yang menyenangkan, menikmati makan malam,  memperkaya otak dengan informasi baru,  I LOVE IT!!

Advertisements