Rinjani….Rinjani….

Akhirnya…!!! Setelah tertunda berkali-kali, ditahan hampir 2 tahun….. Akhirnya (12 Oktober 2007) , saya berangkat ke Gunung Rinjani (bagi yang ga tahu, Rinjani letaknya di pulau Lombok). Karena jauhnya ini gunung dari Surabaya, makanya sulit bener nyari temen seperjalanan untuk gunung yang satu ini. Kalo saya tawarin, jawabannya pasti sekitar gak ada waktu, ga ada libur kuliah yang cukup panjang, atau ke mahalan, males, dah tua, gitu deeeehh!! Tiba-tiba, beberapa bulan sebelum lebaran 2007 kemarin, salah seorang temen yang dulu banget pernah hampir jadi temen naik Rinjani, nawarin untuk mewujudkan rencana lama itu. Saya ga nunggu lama, jawabannya bisa d tebak!!

Rencanapun di godhog (emang pisang?!?!) kami bakal berangkat ber-4 termasuk saya, dengan kompisisi 2 cowok, 2 cewek. Tapi…., bisa dilihat di foto-foto kami, akhirnya kami pergi ber-3 aja. Salah satu anggota membatalkan tepat 12jam sebelum keberangkatan… too bad! Rencana awalnya, kami mau naik Rinjani, Agung, ama Ijen dalam waktu 7 hari libur lebaran!! Agak gila kedengarannya, jadi kami mau jalan efektif, ga pake maen-maen, nge-camp di sana-sini, apa lagi pake ngeceng di Senggigi. Saya sih ikut aja, maen di Bali ama Lombok kan bisa laen kali. Lagian, saya udah pernah liburan di 2 pulau itu.Singkat cerita, saya mulai perjalanan yang dasyat ini dari terminal Bungurasih, Surabaya. Kenapa dasyat? Karena saya mau join arus mudik, maklum, H-2 Idhul Fitri. Dari Surabaya, saya Cuma ber2 aja, karena anggota yang satunya join dari Banyuwangi.

Ternyata Bungurasih gak padat2 amat. Dalam perjalanan saya kali ini, ga usah di tanya berapa ratus kali saya naik turun kendaraan. Mulai dari bus, mini bus, mikrolet, mobil pick up, mobil omprengan, ampe mobil temen….. Minta ampuuun!! Ada sih, alternatif kendaraan lain, yaitu pesawat Surabaya-Lombok. Tapi, karena ga ada perencanaan ke sana, kita ga booking, lagian, kalo booking juga dah telat, semua pesawat dah penuh, ada juga harganya ngeri!! Jadi, saya menikmati aja oper kendaraan ke sana kemari, sambil pusing mikirin ngatur duitnya. Ada alternatif kendaraan lain, yaitu travel langsung ke Lombok. Yang satu ini kita bolak balik d tawari di termina. Di Ketapang, kita ditawari Safari Dharma Raya, langsung ke Lombok. Tapi, harganya…. mati nah!! Muahaaaall!! Ada untungnya juga kita ga pake travel langsung kaya gitu. Soalnya, dengan estafet, kita lebih cepat. Pas di pelabuhan, kita bisa langsung beli tiket, langsung naek kapal, sementara bus mesti antri, dan jangan lupa…. ini musim mudik!! Anyway… jangan tanya berapa kali kita kena tipu calo kendaraan, biar dah ati-ati, emang bawa’an tampang asing, tetep aja kena. Total mungkin saya kena sekitar 30 rb dalam perjalanan ini, lumayaaann, amal.

Singkatnya, setelah menyeberang 2 selat, serta melintasi 2 pulau, sampe dah kita di Sembalun. Ini Desa terakhir sebelum Taman Nasional Gunung Rinjani. Rinjani (3726 dpl) adalah gunung tertinggi ke-2 di indonesia. Biasanya
orang-orang suka naik dari Senaru, trus turun di Senaru lagi, atau turun di sembalun. Tapi, kita naik dari Sembalun, karena menurut referensi temen, mending naik dari Sembalun, trus turun di Senaru. Bule-bule selalu naik dari Senaru, soalnya emang dibuat begitu ama pemerintah. Senaru itu fasilitasnya lengkap, mulai dari persewaan sleeping bag, tenda, porter, dll, tersedia. Jadi, yang mau naik Rinjani, biar dateng Cuma orang doang, minus alat2, tetep bisa naik. Tapi kita kan pendaki lokal, jadi kita siap semuanya sendiri, ga butuh ma porter (di akhir cerita, akhirnya kami butuh porter juga, hehhehe).

Naik dari Sembalun artinya memulai semuanya dengan savana, open savana, puanaaasss!!! Tapi, saya bersyukur, soalnya saya gak suka naik pas musim ujan!! Kita jalan di savan ini, naik, turun, naik lagi, naik lebih tinggi, turun ke jurang, naik lagi, turun lagi, naik-naik-naik-naik….. turun…. Gitu lah medannya Rinjani. Yang namanya bukit ma jurang itu ga bisa di itung jumlahnya. Kalo yang namanya gunung di Jawa Tengah, bentuknya rata-rata kerucut kaya tumpeng, dari start nanjak terus ga ada turun-turunnya blas. Kalo namanya gunung di jawa timur, biasanya lebar-lebar, bentuknya kompleks, kaya pegunungan Tengger (Bromo, Semeru, dkk). Biasanya diawali dengan jalur yang ga terlalu berat, nanjak dikit tapi panjaaaang. Baru pada titik tertentu nanjak kaya naik tumpeng. Na… kalo yang namanya Rinjani dari jalur Sembalun, start awalnya tuh panjaaaaaang, naik turun gak aturan sama sekali, tapi utamanya jelas banyak naiknya. Untungnya, gunung ini di exploitasi untuk pariwisata secara cukup optimal, jadi, di beberapa jurang yang parah, udah ada jembatannya, lumayan, kita ga perlu turun sampe dasar jurang, dan naek lagi!! Sore-sore, di hari ke 2 pendakian, kita sampe di batas vegetasi (namanya Plawangan), camp terakhir sebelum ke puncak.

Rencananya jam 3 pagi kita cabut ke puncak. Menurut buku temen saya, dari batas vegetasi ke puncak perlu waktu 6 jam!!! Busyet!! Lebih busyet lagi jalurnya naik ke puncak itu, kayaknya miringnya ga 45 derajat deh, 75, kali yeeee!! Setelah berjuang nanjak di jalur pasir, melorot-melorot mulu, pake tambahan angin yang kencengnya minta ampun. 6 jam kita belum nemu tanda-danda puncak. Anginnya bener-bener dasyat, seumur-umur saya naik gunung, gak pernah kena angin yang segitu hebatnya. Udaranya ga usah di tanya, dingin banget-banget, kabut lumayan tebel, jarak  pandang paling-paling 3 m. Mana di atas sama sekali ga ada perlindungan dari angin, serasa siap terbawa angin!! Akhirnya kita sampe di sebuah batu besar, tempat semua oarng yang berusaha ke puncak hari itu berlindung. Bule, indo, Asia, semua ngumpul. Dan…. seperti biasa, sandal jepit dan kaus kaki berjari saya jadi highlight pagi itu, nggak cuma saya sih, tapi 2 temen saya yang masing-masing pake sadal gunung, juga jadi highlight…. kita emang crazy local climber!!

Pagi itu, dari sekitar 25 orang yang mencoba naik ke puncak, ada 2 yang berhasil, 1 pemandu, dan 1 bule, jadi….. bukan kita. Sayang banget, saya nyerah di batu besar itu, saya harus mikir tentang tenaga buat jalan balik ke bawah, kita masih harus jalan 2 hari lagi…. Angin ma kabut nya ga tertahankan, dengan terpaksa, puncak emang dah kelihatan, mungkin 1 jam lagi saya bisa menyentuhnya…. Tapi saya harus lebih bijaksana. 2 temen saya tetep nyoba jalan ke puncak, tapi mereka juga gagal, bener-bener perjalanan yang berat. Akhirnya hari itu juga kita turun ke danau segara anak. Jalan turun ke danau segara anak itu, luar biasa!!! Maksud saya luar biasa curam!! Di sini saya lagi-lagi kena masalah lutut!! Itu lho, lutut ga bisa ditekuk, soalnya kalo di tekuk dikit aja, saya langsung kolaps. Jadinya, perjalanan yang harusnya 4 jam an, saya bikin 6,5 jam. Janga di tanya di mana temen-temen saya, jelas aja mereka udah di danau duluan. Kondisi saya ga bagus sama sekali, ini bikin saya ngelewatin beberapa hal di danau segara anak, kayak sumbar air panas, saya ga bisa lagi turun ke sana. Apesnya lagi, sangking loyonya, saya juga ga inget buat motret sungai air panas itu dari atas!! Payah!! Danau segara anak itu luar biasa luas, keren, banyak ikannya (katanya)!! Lokasinya dikurung perbukitan yang lumayan curam, bikin pemandangannya jadi keren! Malemnya saya tidur cepet, sambil sebelumnya luluran pake balsem geliga, dengan harapan besok bisa lebih baik.Rencananya kita start turun dari danau segara anak ke Senaru jam 6 pagi. Dan…. lutut saya sama sekali tidak membaik. Bagian samping luar kedua tumit saya juga sudah melepuh, lengkap sutra penderitaan saya. Lagi-lagi menurut
buku, dari danau segara anak ke Senaru butuh waktu 6-8 jam. Temen-temen udah pasang target untuk sampe ke sambalun jam 5 sore, sebelum semua kendaraan yang keluar dari sembalun habis. Jalan keluar  lembah danau segara anak ternyata…. nanjak banget-banget!! Bukan pasir sih, batu ama tanah, tapi nanjaknya itu luar biasa!! Hebatnya, udah 2 jam kita jalan nanjak, belum ada tanda-tanda kita bakal keluar dari lembah danau segara anak itu!! Wow!! Lutut saya masih tertahankan, karena jalannya menanjak. Setelah sampe di bukit tertinggi, akhirnya kita bener-bener ninggalin lembah danau, jalan di balik bukit tertinggi berupa savana, menurun, curam juga, bikin saya ketir-ketir. Sebenernya, kecepatan jalan saya udah menurun drastis, sejak turun ke danau segara anak, di perjalanan ke sembalun, semakin lambat lagi. Akhirnya, saya tahu, saya ga mungkin bisa sampai sembalun sebelum jam 5 sore, saya pikir saya harus lebih realistis…. Saya minta temen-temen saya supaya tetep jalan sesuai jadwal, saya akan jalan sendiri, nanti saya susul langsung di Bali. Bener aja, jam 5.30 saya masih di pos 2!! Sekitar 3 jam dengan kecepatan normal untuk sampe ke Sembalun. Malam itu saya tidur sendirian di hutan Rinjni, kalo di Rinjani ada jembatan, bahkan ada jumbleng (WC tradisional), pasti Rinjani punya shelter, lah!! Malam itu, biar ga ada tenda, saya tetep bisa tidur nyenyak di dalam sleeping bag, di bawah shelter. Dulu-dulu, saya ga pernah bisa mbayangin gimana rasanya tidur di hutan sendirian, maka itu, saya ga pernah punya nyali untuk naek gunung sendirian. Kalo perkara jalan sendirian di hutan, itu sih biasa…. Biasannya saya emang terpisah agak jauh dari temen-temen satu team, kalo lagi pendakian, kalo ga ketinggalan jauh di belakang, ya melaju kencang di depan. Tapi, kalo melewatkan malam sendirian di hutan…. wah-wah-wah!! Tunggu dulu ya… Tapi, di Rinjani, saya ga punya pilihan laen, tidurlah saya sendirian di sana…..

Jam 9an malam, ada rombongan yang turun, tapi mereka Cuma singgah sebentar, trus jalan lagi. Dari mereka, ke 2 teman saya tahu kalo saya ada di pos 2. Tidur nyenyak sama sekali ga memperbaiki kondisi lutut-lutut saya!!

Pagi-pagi, jam 5.30 saya mulai jalan lagi, sambil menjerit-njerit menahan sakit, plus marah. Tahu kan, kadang-kadang ada suatu kondisi di mana jiwa kita pengen bikin sesuatu, tapi badan kita ga mau ngikutin. Rasanya kaya…. waktu kita kecil dulu, dilarang mama jalan-jalan keluar kota ama temen se kelas, soalnya lagi demam dan flu. Rasanya marah banget, soalnya kita tuh merasa sehat, demam apa’an sih?!?! Nah, gitu rasanya perasaan saya ama lutut saya, BT, marah, sakit, macem-macem, jadinya saya turun sambil teriak-teriak.

Pas mau keluar dari hutan, tiba-tiba saya lihat temen saya!! Hahaha!! Mereka tetep ga kebagian kendaraan, jadi mereka bermalam di sembalun. Temen saya datang bawa air, nasi bungkus, ama…. porter!! Porternya anak kecil, umur 13an. Dia langsung ngambil alih carrier saya, na…. akhirnya saya merasakan pakai jasa porter, biarpun Cuma 1 jam, heheheh!! Pagi itu, jam 9, kami pergi keluar dari sembalun, ber-3 lagi, naik kendaraan yang baru masuk, untuk nganterin pendaki yang mau naik….

Perjalanan selanjutnya menuju Pura Besakih, Bali, untuk naik gunung agung. Saya udah yakin banget ga bakal naik Agung, secara jalan aja picang-pincang ga beraturan, tapi saya tetep pergi ke besakih ama temen-temen. Setelah oper beberapa kali, plus carter pick up, jam 12 an tengah malam, kami sampai di pos polisi Besakih. Malam itu kami tidur di pos polisi itu, enak nya…..

Pagi jam 9 an, setelah makan pagi di warung, temen saya naik, meninggalkan saya sendirian di pos polisi. Parahnya, polisinya juga meninggalkan pos, jadi saya terusir ke luar pos!! Aaaa!! Saya pun duduk di tangga pintu pos sambil ber-SMS ria. Saya kirim sms ke semua temen di Bali, minta tolong di rescue. Singkatnya, ada temen yang merescue, dan saya pun hidup enak sehari semalam bersama temen saya itu. Kebetulan banget temen saya itu lagi jaga villa mantan bos nya, di kerobokan, sementara si mantan bos lagi maen ke singapore. Saya pun ikut menikmati enaknya hidup di villa malem itu, ahhhhh!!!

Paginya, saya ke terminal ubung, untuk kembali ke track semula. Saya janjian buat ketemuan sama ke dua temen saya itu di Ubung. Kami kembali ber-3,siap balik ke Jawa, menyelesaikan target terakhir…. Ijen! Aduh, Ijen tuh santai banget…. kaki saya masih agak sakit, tapi itu ga masalah sama sekali. Saya melaju dengan kecepatan sedang, baik naik ataupun turun kawah ijen. Ya… ga cepat-cepat amat siiiihhh, tapi pasti lebih cepat jauh di banding orang-orang kota lainnya yang seperjalanan…… Gitu deh, reportase saya, selama 7 hari libur lebaran kemarin. Agak telat sih, soalnya, begitu sampai di Surabaya, ada kerjaan datang bertubi-tubi, sampe ga sempat on line. Soal Rinjani, rasanya saya harus ke sana lagi, menyelesaikan utang, utang puncak…. haaah!!

Advertisements