“MATRAPALA” sebuah nama….., sebuah cerita…..,sebuah sejarah….., SEBUAH KLARIFIKASI??

Akhirnya surat pemberitahuan dari Petra datang ke rumah saya… saya sudah tahu isinya, Matrapala di bekukan 2 tahun….. Sebenarnya saya sendiri kurang jelas, “beku” nya itu gimana. Apa bener2 beku, ngga boleh ada kegiatan apapun atas nama MP, hingga bisa di bilang MP mati (semoga) suri, baru 2 tahun lagi “isya Kristus” baru boleh dibangkitkan kembali?? Kalo begini, ini sama aja membubarkan MP, lha ke nape sulit-sulit pake loe kate beku segale??? BUBAR in aja, beres!! Sita semua inventaris, tali-talinya yang mahal kan lumayan buat njemur baju-bajunya petugas UPPK,  alat-alat logam nya yang setara ama body pesawat (alumunium aloy) juga lumayan buat di loakin, ada RIG segala, lumayan buat nge “break” gitu….. Apa lagi kan 80% barang-barang itu boleh di beli BUKAN  DARI DUITNYA PETRA…..!! Sorry-sorry, saya esmosis (sangking emosinya)

Banyak banget yang mau saya tulis tentang pembekuan ini….. tapi kali ini saya cuma mau cerita, cerita tentang fakta dan kebenaran….. bukan pembenaran diri (toh saya sudah bilang kalau kita memang salah) Saya cuma ngga tahan mendengar rumor yang beredar tentang pembekuan MP, ceritanya udah ke mana-mana ngga jelas. Biarpun blog ini ngga populer, ngga ada yang tahu, ngga masalah, saya cuma mau cerita aja……

Matrapala tuh club pecinta alam, kerja nya keluyuran di hutan-hutan….. di gua-gua, di tempat-tempat tak bertuan….. Tempat-tempat di mana alam bersuka cita, bebas berbicara, bebas bertindak, dan manusia tidak mampu menjajahnya lagi. Hidup di kota dengan segala kemudahan, jalanan yang landai, kendaraan umum yang banyak, komunikasi yang mudah, tersedianya tempat berteduh saat hujan…… membuat kita lupa…. kalau manusia tuh bego dan ngga ada apa-apanya di banding alam. Kita tuh kehilangan respect terhadap alam, kita terlalau “kitab kejadian” soalnya kata Tuhan manusia di suruh menguasai alam…. tapi kita ke bablasan….. Setiap saya pendakian, saya seperti di reset, kembali nol…. dan di hadapkan pada kenyataan, bahwa saya ini cuma debu di alam ini, tak berdaya di tiup angin….. Kembali pada kondisi serba mudah di kota, menjadi serba tidak mudah di alam…… Ini membuat kita harus berusaha lebih keras….. melipatgandakan asa, berpikir cerdas dan logis, semua bersamaan. Kalo terjebak badai hebat, apa yang harus dilakukan? Mau jalan, ngga keliatan, karena berkabut, ntar jatoh ke jurang?? Mau diem di tempat, badan mulai mati rasa kedinginan. Trus teringat berita di koran, pendaki mati kedinginan di gunung “anu” atau tersesat dan jatuh di jurang di gunung “itu”…. trus merinding….. trus gimana mau logis dan cerdas???  Udah bisa bayangin kondisinya?? Karena itu, pendidikan PA (pecinta alam) itu keras dan agak ngeri…., karena KITA MAU SELAMAT, itu aja. Lagi pula, ikut PA itu adalah pilihan, dan pilihan selalu berimplikasi pada tanggung jawab setiap individu. Ngga bisa kan, kalo misalnya tersesat di hutan, trus mau nyalahin orang lain, salah sapa bikin hutan kok ruwet?? Trus jawabannya kembali : salah sapa masuk hutan?? Udah tahu hutan kok di masukin??

Itulah….. pelatihan PA memang ngga pernah ringan, dan itu pilihan bebas, ada juga WAMIL, ngga ada WAPA. Matrapala bukan nya menurunkan tradisi kekerasan ala IPDN, tapi Matrapala menurunkan tradisi latihan keras, demi keselamatan masing-masing anggotanya. Di Matrapala tuh ngga ada yang namanya nonjok perut, soalnya kita tahu, alam tuh ngga pernah nonjok perut. Tapi di MP ada latihan di mana kita ngga boleh bawa air, makanan apapun, selama 2 hari di hutan, soalnya…. kita tahu… yang ini kemungkinan besar terjadi di alam.  Berpikir logis itu mudah, kalo pas ngga capek, ngga ada tekanan, santai-santai di depan komputer masing-masing, di kamar kos yang ber AC pake cemilan seranjang penuh….. Tapi bisa ngga perpikir logis di tengah badai,  setelah jalan kaki menanjak selama 8 jam, sambil bawa carrier punggung? Mana keputusan harus cepat, sebelum badan mulai membeku?? karena itu, selama pelatihan, peserta tuh ngga pernah ngga dalam keadaan capek berat. Panitia selalu punya cara untuk bikin peserta capek dan under pressure, tapi ini semua ada maksudnya…… Sekali lagi….. ngga ada kebudayaan kekerasan dalam pelatihan PA oleh Matrapala! Di kalangan PA se Surabaya, sebenarnya MP itu termasuk yang “lembut hati”, bukan karena anak Petra anak mami semua, tapi karena MP punya pandangan sendiri, bahwa MP untuk semua, bukan hanya untuk yang kuat saja….. Bahwa MP itu mahasiswa, dan mahasiswa ngga butuh kekerasan untuk belajar, mahasiswa bukan sapi yang butuh cemeti untuk tahu kesalahannya. Di MP yang lebih banyak menghajar peserta itu adalah alam, ujan yang nonstop saat harus melakukan perjalanan jauh, dan justru ngga ujan sama sekali pas kita butuh air!!!

Mengenai penyimpangan yang terjadi di diklat January 2009 kemarin :

1. insiden penamparan. Jangan di bayangin nampar nya kayak di video IPDN itu, sampe yang d tampar kelempar ke samping, ngga kayak gitu….. paling 1/20 dari itu. Ini gara-gara panitia emosi banget lihat peserta yang ngga bisa diajak omong…. tapi salah tetep salah, nampar itu salah. Soalnya… mengontrol kekuatan itu sulit. Maunya nampar pelan aja, tapi karena emosi tiba-tiba jadi kenceng. Pelakunya bilang ini pelan, tapi kalau korbanya bilang keras? Secara penilaiannya obyektif sekali. Karena itu, ambil jalan aman nya saja, NGGA NAMPAR SAMA SEKALI! Jadi, nampar sebenarnya bukan kebudayaan MP… Tapi harus diakui, bibit penamparan ini sudah terlihat sejak tahun 1999, dan seperti yang sudah saya katakan…. sekali terjadi, akan sulit untuk di kendalikan.

2. Kelalaian check fisik oleh devisi kesehatan.  Seharusnya check fisik di lakukan sekurang-kurangnya sekali sehari. Di pelatuhan kemarin, ada saat di mana check fisik dilakukan 2 hari 1 kali!! Ck ck ck!  Check fisik meliputi pembersihan luka-luka dengan alkohol biar ngga infeksi, dan pemberian vitamin. Check fisik itu emang ngeri, saya aja kalo luka sering2nya males ngobatin, abis sakit sih…. padahal tahu juga, semakin ngga di obatin, semakin parah lukanya….. Kalo kita luka, trus  masuk rumah sakit, ngga bakalan  luka itu dibersihin dengan lembut hati! Ntar  ngga bersih lukanya, infeksi, malah panjang urusannya…. Dan begitu juga di pelatihan MP….. check fisik itu tuh mengerikan, tapi wajib hukumnya….. Ngga heran, peserta pelatihan suka nyembunyiin luka….

3. Ada peserta yang di biarin ngga ganti pembalut selama 2 hari. Ini emang keterlaluan. Pas di klarifikasi,  katanya : sudah di suruh, pesertanya bilang “ntar aja” mungkin dia males, badan capek semua, tempat ngga nyaman, dll. Tapi, ini kewajiban panitia, yang otaknya lebih seger dan logis, untuk maksa dia ganti, sekarang!!

4. Perintah memakan mutahan.  Ada peserta yang makan, makananya ngga enak blas, dia mutah, lalu dia di minta untuk makan kembali mutahannya itu. Ini…,ini bener2 seriously gila!!! Yang nyuruh itu saya rasa udah capek lahir bathin, sampek kerasukan setan hutan!! Memang, menyelenggarakan pelatihan itu seriusly capek lahir bathin. Dan panitia untuk tahun ini sedikit sekali, imbas dari penurunan jumlah anggota aktif MP….. Panitia emang gampang jadi stress sehingga emosinya melompat tak terkontrol. Saat itu panitia emosi banget, karena peserta ngga mau makan, makananya emang ngga standard kota blas-babar pisan-amit-amit-jabang bayik-lanang wedhok, tapi…… kalau tersesat di hutan, pilihannya emang ngga banyak, soalnya di hutan ngga ada Alfamart….. Jadi, begitu dia mutah, si panitia naik pitam, dan terjadilah insiden itu! Tetep…. ini salah!! Masalahnya, biar tersesat, makanan harus layak makan, hygienic!! Kalo ngga, kan nanti malah sakit! Bukannya bertahan hidup malah mati konyol!! Masak pas di tulis di koran, pendaki MP mati di hutan karena keracunana makanan, karena di sekitar korban di dapati bekas muntaber!! Yaiks!!!!

5. Tragedi korek dan perut. Ada pesarta laki-laku yang jalan nya lambaaaaatttttt, padahal itu hari terakhir, trus dia duduk aja ngga mau jalan. Si panitia sendiri, capeknya udah di luar ambang batas kewajaran, dan saya rasa, tingkat ke logisannya juga udah mengkhawatirkan. Akhirnya, karena faktor-faktor tersebut di atas, panitia itu ngeluarin korek, dan memanaskan perut si peserta.  Aksi ini mengakibatkan bulu-bulu perut si peserta hangus…. berbarengan dengan hangusnya hati si peserta itu, ia pun mengalami kepahitan. Biarpun dia ngga mengalami luka bakar blas babar pisan, tapi hatinya sudah kadung luka bakar stadium 7….. sulit sembuhnya. Dan kasus ini menjadi perhatian serius pihak Rektor, Ortu dan yayasan…. Yah, tetep panitia salah….. ini aksi yang terlalu beresiko! Coba kamu taruh jari di api korek, pasti ngga papa, soalnya kulit bisa melindungi pada batas2 tertentu. Begitu terasa panasnya, bisa langsung di tarik dari api…. Tapi, kalo itu kulit punya orang, mana tahu kalo udah di ambang batas?? Panitia emang salah!!

Itulah penyimpangan-penyimpangan yang berbuah 2 surat skorsing selama 1 semeter, dan pembekuan untuk batas waktu yang tak jelas. Hal-hal lain, seperti luka-luka ditelapak kaki, itu karena hujan terus menerus saat harus berjalan kaki…. Ini adalah luka yang paling sering dialami oleh peserta pelatihan.  Soal luka-luka di badan, namanya di alam pasti banyak ranting….. Soal hati peserta yang luka……. maaf kan MP, tapi MP hanya ingin kalian SELAMAT, itu saja… Karena alam selalu penuh kejutan, kita harus selalu siap.

Saya tidak pernah tahu, seberapa besar pengalaman saya di MP dan kegiatan ke pecintaalaman saya semasa kuliah itu, merubah hidup saya…. Tapi, di saat-saat tertentu, saya bisa tersenyum dan bilang dalam hati “Ini gara-gara saya pernah ikut MP” Biarpun MP sudah di bekukan, tapi MP yang ada di dalam diri saya tidak akan pernah beku, dia hidup, menjadi kenangan tersendiri……..

insya Kristus Matrapala bisa hidup lagi 2 tahun yang akan datang…..

Advertisements