FILOSOFI OBAT PANU : MENCABUT MASALAH SAMPAI KE AKAR.

Sudah berapa kali anda mendengar polisi PP “menggaruk” PSK, Gepeng dan anak jalanan?? Sudah berapa kali anda dengar pemkot mengobrak-abrik PKL? Dan sudah berapa kali anda dengar dan lihat pula, mereka dengan “suka cita” kembali ke jalanan? Bagi pemerintah, dan kita-kita yang hidup nya nggak di jalanana, anak jalanan yang suka tiba-tiba ngelapin kaca mobil emang “nggak bangettt”!! Emang lebih OK’s kalo jalanan bersih dari mereka. PSK yang suka mejeng di pinggir jalan, mungkin bisa jadi “pemandangan’ yang “menyegarkaannn” tapi kadang-kadang nggak juga (ah…., munafik!! Hehehe!!) PKL yang kumuh dan sering bikin macet juga bikin kita-kita pusssyiiing!! Jadi pemkot, lewat sat-pol PP menangkapi mereka, di tahan sebentar (dibina, katanya), trus…. di kembalikan ke jalanan?? Ya enggak lah!! Tapi entah kenpa mereke muncul lagi di sana. Besok-besok di razia lagi, kena lagi, balik lagi…. PKL, hari ini di “bersihkan”, 2 hari lagi udah penuh seperti semula. Kenapa bisa begini?? Karena pemerintah tuh nggak menggunakan filosofi obat panu itu tadi, alias nggak mencabut sampe akarnya. Pemerintah Cuma bisa “menggaruk”, lha kan…? Mana sembuh lah, panu itu???

Satu tahun terakhir ini saya kenal bule Swiss yang bekerja secara sosial untuk satu desa di Bali. Namanya Daniel. Dia punya yayasan, yang tujuannya membuka masa depan yang lebih cerah bagi anak-anak. Sekarang ini, ada daerah di Karangasem, Bali, yang nggak ada airnya sama sekali, selain pas musim ujan. Mereka tuh hidupnya susah banget, tiap hari ngangkutin air yang jauuuuhhh sumbernya, nggak bisa bertani, kecuali musim ujan. Anak-anak ga ada yang sekolah, kerjanya kalo ga ngangkut air, ya ngemis di Ubud. Pokoknya bayangin sendiri, gimana rasanya kalo manusia idup tanpa air. Merelokasi mereka ke tempat yang lebih baik??? Yang bener aja!! Orang porong yang desanya udah ilang jadi danau lumpur aja ga mau pindah barang se jengkal!! Orang merapi yang udah kena “wedhus gembel” bolak balik aja, tetep pulang ke lereng merapi! Itu salah satu budaya orang indonesia, mengalami kelekatan dengan tanah leluhur. Jadi…., Daniel dan yayasannya mencari jalan lain, yaitu memasukkan air ke desa itu. Masalah lagi… ini desa di lereng gunung, kalo mesti mompa air sampe ke atas sana, bisa pake pompa segedhe rumah orang tuh!! Mahal dong, perawatan ama operasionalnya!! Lagian, pipanya kan bisa puanjaaaang dan laaaamaaa. Kesimpulannya, ga efektif!!

Jadi, sekarang mereka ngebangun tandon untuk nampung air selama musim ujan. Mulailah yayasan itu ngitung, kebutuhan air per orang selama musim kering, trus berapa besar tandon yang harus di bikin, berapa banyak tandon yang mau dibikin, sampe dengan ngebagun tandon itu. Sampe situ aja?? Nggak! Kan ceritanya yayasan ini mau membuka masa depan yang lebih cerah untuk anak-anak….,jadi, tujuan akhirnya adalah, anak-anak desa itu bisa sekolah!! Jadi, langkah selanjutnya adalah ngajarin gimana caranya agar air tandon yang udah disimpen selama berbulan-bulan itu tetep layak di konsumsi. Kan ga lucu, kalo masalahnya pindah, dari kekurangan air jadi diare masal??!! Berikutnya ngajarin orang-orang desa gimana make air itu, nggak cuma buat kebutuhan sehari-hari, tp juga untuk berkebun. Yayasan juga udah nemuin taneman yang OK, cocok buat daerah itu, nanti juga diajarin cara berkebunnya. Sampe sini aja?? Sekali lagi, beluuum doong!! Yayasan juga udah nyiapin orang-orang yang bisa ngebeli hasil kebun mereka itu! Nanti, kalo semua langkah-langkah di atas udah terlaksana, orang-orang desa jadi punya air dan penghasilan. Mereka ga perlu nyuruh anak-anak ngambil air ato ngemis di Ubud…. saat itu lah, mereka bisa sekolah, dan… tercapailah tujuan yayasan!! Panjaaang… dan lamaaa ya?? Kata Daniel, program ini akan makan waktu kira-kira 7 tahun!! Menurut ku, ini lah namanya menjalankan filosofi obat panu itu…., kalo cuma digaruk, kapan sembuhnya??

Sebenernya, kalo mau mikir sederhana aja, kan tinggal ngumpulin duit, kasih beasiswa, beres lah!! Tapi sekali lagi, itu sih cuma “nggaruk”!! Bener kan, meskipun sekolah ga bayar, mana ada orang tua yang rela mereka ke sekolah?? Kalo anak-anak ke sekolah, sapa yang ngambil air?? Sapa yang ngemis?? Kan mereka ga punya air dan duit!!

Yah….,moga-moga pemerintah kota Surabaya bisa lebih bijaksana dalam menghadapi PSK, PKL, gepeng dan anak jalanan, biar kita semua bisa terlepas dari lingkaran “samsara” (digaruk-dibina-dikembaliin ke jalan, eh salah!! Kembali sendiri ke jalan!!)

Advertisements