Ocehan Kelinci soal Kebenaran

Sudah lama saya menjadi kelinci internet yang melompat-lompat dari satu blog ke blog lain, dari forum satu ke forum lain,  mendewa-dewa kan Google sebagai sumber segala macam pengetahuan dan kebajikan di muka bumi, dan puncaknya…. saya pun dengan bangga menggelari diri sendiri sebagai “The blogwalker” Ternyata…..jadi kelinci internet itu… sungguh menyenangkan!! Dari pada melototin layar yang lain *sambil ngebuang remote TV* mending melototin layar komputer, sampe mata berasa berkunang-kunang. Jadi inget, kan nonton TV tuh idealnya 5x diagonal lebar TV… lah, kalo layar komputer ku ini 14″ bayangin aja…. pantesan, mata sering-sering berasa berkunang-kunang….. hihihi. Tapi, kalo ikut anjuran 5x diagonal itu, bisa tambah pengeluaran nich! Beli keyboard wireless, mouse wireless, trus beli rumah lagi, soalnya ruang kerja saya kan harus gedhe!! hihihihi!!

Gara-gara jadi kelinci internet ini, saya jadi sering “too much information” ato bisa dibilang “jaded” lah. Agak ganggu pikiran juga sih…. maka itu, kelinci pun harus cedas, ngga semua informasi layak dicerap…. Sampah mulai level 1 ampe level 10 berterbangan di udara, dan  begitu banyak kelinci-kelinci bego yang suka sekali turut menyebarkan sampah ini!! iiigh!! Kayaknya kalian tuh emang kelinci beneran, bukan kelinci internet, makanya ngga cerdas!!

Sebagai kelinci internet yang gemesin, saya sering bertanya-tanya sendiri, gimana cara saya melihat nilai kebenaran dari  suatu informasi? Mungkin banyak yang bakal bilang : lihat dari mana sumbernya! Akhir-akhir ini saya jadi mikir, cara menggali nilai kebenaran informasi dengan cara lihat sumbernya adalah TIDAK FAIR!! Saya bayangin nih, misalnya saya ketemu pencuri di penjara, udah jelas banget-banget status dia itu d’malingz, trus dia bilang ke saya “Kau tahu nak, jangan nyuri, itu nyusahin orang lain, dan diri sendiri”. Lha… kalo saya kembali ke hukum awal “lihat sumbernya” apa kah informasi barusan jadi kehilangan nilai kebenaran nya?? Sebagai kelinci yang jujur, saya bilang, ya engga sih…. Informasi dari d’malingz tadi bener, saya setuju, 100% bener. Perkara kaki dan mulut d’malingz yang ngga searah, itu urusan dia sih…. Misalnya nih, ada orang china Indonesia yang ngaku cinta mati ama negara Shillypore, nge-info  ini itu soal negara-negara timur tengah….. Kalo saya kembali ke hukum awal “lihat sumbernya”, artinya info dia nilai kebenarnnya di ragukan donk? Padahal, bisa aja si pecinta Shillypore ini lagi nge-date ama orang Arab aseli-bukan bo’ong an-pokoknya arab bangetz lah, dan sering bertukar pikiran soal Arab?? Sehingga dosqi jaded soal Arab, Who knows??  Setelah mabok dengan nilai kebenaran, apa kabar dengan nilai kepalsuan?? Misalnya, sebuah informasi mengandung nilai kepalsuan, gimana cara lihat nya? Masak mo make metoda “lihat sumbernya” juga? Sering-seringnya, sampah level 10 yang suka di sebut hoax, datangnya dari…… teman-teman saya sendiri! Yah… secara temen gitu, kuranglebih ngerti lah, mereka bukan d’malingz, bukan tukang tepu, apa lagi d’killerz, tapi….. apa artinya saya harus jadi kelinci innocent (baca: bego) yang harus percaya aja ama sampah-sampah itu?? Ya iya sih, mereka kan cuma hit the forward button ajah, asal beritanya ga jelas!!  Lagian, sampah level 10 di internet akhir-akhir ini kerenz banget! Kayak nyata gitu!! Betul-betul butuh kebajikan tingkat atas untuk bisa mengungkap nilai kepalsuan dari informasi-informasi ini.

Nilai kebenaran serta nilai kepalsuan dalam informasi tuh bagi saya, kelinci internet yang lincah ini, adalah mutlak dan abadi. Ngga akan berubah, ngga peduli siapa yang nyampein, dengan cara apa nyampein nya. Berita bo’ong ya tetep bakal jadi berita bo’ong! Masak berita bo’ong cuma gara-gara yang nyampein pemuka agama jadi berita bener?? Don’t judge the informasion from it source! Baca yang bener, di pikir, di research, di gali nilai-nilai nya…. ngga usah terlalu mikir sumbernya.  Makanya, ntar, kalo si Adnan Khrisna bener-bener terbukti melakukan pelecehan seksual, saya bakal tetep baca tulisan-tulisan Adnan Khrisna. Soalnya, saya melihat nilai kebenaran dalam tulisan dia, dan…..saya cocok ama pemikiran dia. Pekara dia kriminal apa engga, itu urusan lain. Tapi… mungkin aja, kalau dia terbukti bersalah,  saya berhenti baca tulisan Adnan…..bisa karena saya muak lihat orang nya, dan setiap baca tulisan dia saya jadi pengen muntah!?!? Yang jelas, bukan karena saya sudah menganggap bahwa semua tulisan-tulisan dia sudah mnjadi bullshit….Well, mungkin sumber bisa tetap di jadikan bahan pertimbangan lah…. misalnya nih, udah tahu tukang tepu, ya… perlu waspada, jangan-jangan dia nepu niiihhh!!

Yeaaahh!! Kelinci mo lompat duluuu!! Cap cuzzz!!

gambar d pinjam dari http://www.gettyimages.com

Advertisements