Jawaban-jawaban “aneh” dalam interview saya

Sampai hari ini saya masih full time freelance….. Kadang-kadang kebayang juga, gimana kalo kerja kantoran juga, kayak “orang-orang normal” lainya…. Abisnya, banyak orang di sekitar saya menganggap kerjaan saya hari ini ga layak di sebut bekerja….. Trus muncullah pertanyaan : sampe kapan kamu mo kayak begini?  kamu tuh udah tuwak, tahuuuu!! Akhirnya, di titik-titik terendah dalam siklus kepercayaan diri saya, saya pun ngelamar kerjaan kantoran. Iya bow…, jangan di pikir saya ga pernah interview, berapa kali ya… ada banyak juga.  Masalahnya, saya itu emang ngga pernah bener-bener niat cari kerja tetap… akhirnya, sering-sering kejadian di tengah wawancara, saya mikir “igh…. gw ga sudi kerja di sini!!” dan pemikiran ini sering terejawantah dalam jawaban saya dalam interview!! Sampai hari, kalo saya ceritakan jawaban-jawaban saya di intervew itu, teman-teman  normal saya suka geleng-gelang epala sangking heran nya….. hihihihi. Namanya bawaan jujur, ya…. begini ini…(jiaah!! jujur bow!!)

Pertama tentang  pengalaman interview di foto studio. Ceritanya saya baru aja lulus kuliah, saya pernah ambil course fotografi,  dapat kuliah yang ga seberapa tentang fotografi, dan sudah freelance di studio foto juga. CV saya penuh dengan daftar pekerjaan freelance, secara saya udah jadi freelance desainer sejak belom lulus…. Setelah beberapa session pertanyaan,  saya menilai pewawancara  saya (iya, ga cuma pewawancara yg berhak menilai kita…. kita jg kudu menilai si pewawancara!!)  Setelah dia “menghina” kemampuan fotografi saya, dan meyakini bahwa saya akan belajar banyak dari dia, saya jadi malezzzzz sama dia (padahal, jujurnya, saya tahu kalo kemampuan saya ya segitu aja, dan saya emang perlu belajar dari dia…. hihihiihi). Apa lagi, waktu saya datang pas jam interview di yang dijanjikan, dia ga siap. Saya harus nunggu 1 jam!! Dia pikir semua pencari kerja itu penganggran???? Igh!!

Dia : Ini (sambil baca CV) kerjaan mu freelance semua? Kalo kamu kerja di sini, kamu bisa berhenti jadi freelance-freelance begini??

Saya : selama pekerjaan freelance saya ngga mengganggu pekerjaan saya di sini? Ga masalah kan ?

Semua teman yang tahu jawaban ini, selalu menganggap saya sinting!! hihihihi!! Biariiin!! Akhirnya saya ga kerja di sini.  Dia bilang ntar mo di kabarin lagi, trus ngga pernah ngabarin, di anggap ga ke trima.  Pasti gara-gara jawaban saya ya?? Only heaven knows….

Interview berikutnya  pas mo jadi Project Manager di perusahaan punya suami teman. Ceritanya, saya datang interview karena di tawari oleh teman SMA saya, yang suami nya butuh pegawai. Oke deeehhh….saya datang interview. Setelah beberapa session tanya jawab, saya lagi-lagi  menilai pewawancara saya.  Saya sudah merasa yakin kalo saya ga suka sama dia, dia tuh orang paling pongah (cuih!! bahasa nyaaa!!) berasa orang paling penting, dan menganggap karyawan adalah bawahan, bukan rekan kerja!! Yeah…. saya agak ga masuk akal juga…., di mana sih, di Indonesia, karyawan bisa dia anggap rekan kerja?? Tapi, mimpi tentang sesuatu yang ideal kan boleh!! Pak Dani (pewawancara) juga  menanyakan apa saya bisa bermonogamy hanya dengan perusahaan dia saja, dan menceraikan semua freelance saya, looooh!! Belajar dari protes teman-teman di kasus wawancara sebelum nya,  saya pun menjawab “IYA, BISA”.  Tapi.. … dasar nya udah males, akhir nya  muncul juga jawaban “aneh” saya……

Pak Dani : Jadi kalo kamu kerja, apa yang kamu cari, utamanya?? Pengalaman? Kepuasan? Uang?

Saya : Kalau di sini, saya jelas cari uang. Kalau bicara tentang kepuasan, jelas saya harus kembali ke desain dan seni (CV saya emang penuh dengan identitas saya sbg designer)

Pak Dani : Hmmm… fair enough (sampe hari ini saya tetep ga ngerti apa artinya jwban dia, hihihihi)

Jelas saya ga bekerja di sana, tapi saya yang menolak, saya menyatakan kalo saya bergabung, ini tidak akan baik buat saya, maupun buat perusahaan….. Hebat ya saya….bisa nolak kerjaan.

Lagi, pengalaman wawancara di perusahaan produsen barang elektronik besar di Indonesia. Interview nya di Kudus, Jawa Tengah. Beberapa teman kuliah saya ada yg  bekerja di perusahaan ini. Kali ini saya ngelamar mo jadi graphic desainer.  Setelah beberapa session psycho test, test  gambar, dan mengisi form wawancara tertulis,  di mulailah wawancara live nya.

Bapak : Kamu ga mau bekerja lembur? (sambil baca form wawancara tertulis saya. Emang, di situ saya menolak lembur) Bukan lembur yang di bayar, tapi lembur sebagai tanggung jawab pekerjaan belum selesai.

saya : Ngga mau

Bapak : lho, kok ga mau, lembur kan nama tengahnya desainer??

saya : saya juga mau punya kehidupan lain di luar pekerjaan saya.

Bapak : maksud nya?

saya : mau mengerjakan hobi saya… ya mau macam-macam, pokoknya hidup saya ngga cuma pekerjaan aja. Kalau saya bekerja efektif selama jam kerja saya, saya ga perlu lembur kan?

Saya hampir saja menjelaskan pada dia, panjang lebar, tentang ga efektif nya lembur bagi perusahaan!! Untunya saya masih sadar, hihihi!! Terus terang, deep inside my heart, saya ga suka konsep kerja lembur-lembur ga karuan, apa lagi kalau udah berkeluarga… kecuali, well… tuntutanya adalah : LEMBUR, ATAU ANAK-ANAK TINGGAL DI JALAN!!

Dari wawancara di Kudus ini, saya tahu hal baru, yaitu…. kami (semua pelamar) di kasih uang saku waktu pulang!! sebagai kompensasi uang transport kami ke Kudus!! Beberapa minggu kemudian, saya terima surat dari Kudus, mereka menolak saya. Baru sekali ini terima surat penolakan… Biasanya, ga ada kabar, dianggap ga ke trima :)) Teman saya yakin kalo saya ga ke trima gara-gara ga mau lembur…. hihihihi


Advertisements