Orang Indo baek-baek ya??

Minggu lalu saya kedatangan tamu orang India. Sore-sore jam 2, setelah menimbang-memikirkan, akhirnya dia memutuskan untuk jalan-jalan ke masjid Ampel. Saya pun memberikan petujuk-petunjuk bemo apa aja yang harus di naikin, dan gimana bisa sampe rumah saya lagi dengan selamat. Saya sudah mengembangkan serta menguji-coba beberapa trik dan petunjuk, gimana supaya para orang-orang asing ini bisa berkeliling kota, tanpa saya…. dan tanpa kendaraan sedan mewah yang bernama TAXI.  Sekitar jam 6.30 malam (udah malam ya bow?) cell phone saya berdering, ternyata si India kecanthol di terminal Bratang. Seharusnya dia berada di jalur yang benar, tapi mungkin karena nervous ato apa, yang jelas dia merasa lost. Trus telpon dialihkan pada seorang yang ngomong bahasa indo. Perempuan di seberang sana menjelaskan pada saya, kalau dia tinggal dekat daerah saya, dan dia mau mengantar si India ke rumah saya. Saya langsung menjelaskan kalo itu ga perlu, saya akan menjemput si India di Bratang. Singkat cerita, dia ngotot, saya nyerah. Saya sudah meyakinkan perempuan itu, untuk men drop si India di toko burger kapitalis, biar saya yang membereskan sisanya… Bisa di tebak, hasilnya si India sampai di depan pagar saya, tanpa kontribusi dari saya…. well, kalo mendiktekan alamat rumah saya bisa di sebut sebagai kontribusi, maka hanya itu lah kontribus saya. Malam nya, si india bercerita, pas mau ke masjid Ampel, dia tanya orang di sekitar kalo dia mau ke Ampel. Langsung, ada orang yang manggilin becak, nawarin sekalian, dia pun ngga usah pake susah sampe ke Ampel.  See…. betapa baik nya orang-orang Indo!! Sebelum sampe di Surabaya, si India main ke Yogya dulu. Di Yogya, dia berkenalan dengan sepasang anak muda, plus kakak laki mereka. Mereka bersama-sama ke borobudur, ke prambanan, ke mana-mana naik motor. Intinya, mereka adalah guide dan transportasi gratis buat si India.  Duuuhh… terharu banget!! Baek ya, orang Indo!! Dan…. si India sangat-amat-terkesan-sekali atas kebaikan orang Indonesia!!

Kalau seandainya saya yang kehabisan bemo di Bratang… ada ga ya, yang mau ngangkut saya ke rumah saya?? Kalau saya terdampar sendirian di Yogya, ada ga ya… yang mau nemenin saya, mboncengin saya,  muter-muter Yogya???

Dulu, pernah  saya punya tamu, sepasang bule Italy.  Siang bolong, di tengah liburan Idhul Fitri, mereka berjalan kaki ke Plaza tersukses di Surabaya. Jalanan sepi, namanya juga liburan Idhul Fitri. Tiba-tiba, ada mobil mendekat, si empunya mobil nongol dan bertanya, apa ada yang bisa di bantu (semacam itulah, secara saya juga ga lihat kejadian nya secara langsung) Bule-bule Italy ini bilang, kalo mereka mau ke Plaza, cari wi-fi. Seperti yang bisa di tebak….mereka berdua di angkut dengan mobil, an di drop di Plaza. Sekali lagi….orang Indo baek-baek ya!!!!

Kalau seandainya pas  siang-siang panas, saya celingukan di jalan…. ada ga ya, yang mau mendekat dan bertanya, apa saya perlu bantuan??

Salah satu tamu saya, bule Rusia, waktu lagi jalan-jalan di sekeliling perumahan dalam merangka mencari sepiring nasi goreng untuk makan malam, masuk ke sebuah depot, yang cuma menjual bakso.  Biarpun suami yang empunya warung ga hebat-hebat amat bahasa inggrisnya, dengan semangat ia menanggapi si bule Rusia ini (percaya lah… logat Rusia adalah yang tersulit yang pernah saya dengar!!) Si Rusia ini vegetarian, ga boleh makan bakso, tapi dia bisa makan nasi goreng, asalkan ngga di kasih ayam…. Singkatnya, si suami memboncengkan si bule yang dari antah berantah itu, ke tukang nasi goreng langganan nya. Di sana mereka ngobrol banyak, dan si bule di traktir nasi goreng. Gara-gara kejadian ini, pada arisan berikutnya, mamah saya di interogasi oleh tetangga, gimana bisa ada bule nyasar ke rumah kami. Dan dengan lugunya, si mamah balik bertanya : bule yang mana ya bow?? Secara banyak bule datang dan pergi di rumah saya…..

Kalau saya datang ke depot makanan dan menanyakan jenis makanan tertentu yang ga ada di sana…., apakah ada yang akan memboncengkan saya ke depot lain untuk mendapatkan makanan yang saya cari???

Kejadian-kejadian itu,  membuat saya jadi mikir-mikir…..dan kemudian mengambil kesimpulan : Orang indo baek-baek…. (sama orang asing!!) Jadi inget sama si suhu kepo yang selalu bersumpah serapah karena orang asia ini sering-sering nya “menyembah-nyembah” suku khoolit putjat… Dan, kenyataan nya emang iya!! Dan….ironis nya, apakah kita bisa sebaik-semanis itu sama sesama orang Indo?? Saya rasa….jawabanya adalah TIDAK…..

Saya sendiri?? well, selain orang-orang yang request nebeng lewat CS, saya ga bakalan ngangkut bule ga jelas di jalan! Lha, yang request di CS aja, mesti saya teliti profile nya kok….. Biarpun saya percaya akan kebaikan manusia… saya tetap harus berjaga-jaga toh, secara saya ga stupid! Di CS, saya memberi tebengan pada siapa saja, bule ga bule, pokoknya profil OK, pasti saya angkut! Soal menolong….saya ga bakalan terlalu baik, ga peduli suku kulit pucat kek, suku kulit mbulak kek, suku kulit warna kek…… Ga mungkin saya bela-belain naik taxi demi nganterin orang asing (orang naik taxi buat diri sendiri aja, aku ga sudi!!)

Tapi…. saya senang, orang indo baek-baek!! Tetap lah baek… kalo bisa juga baek sama sesama orang Indo…..

Advertisements