Beda?? Belum tentu salah!!

Setelah agak lama ga berkunjung ke sepatu merah, tadi saya baca-baca lagi, dan nemu postingan baru yang OK bangetzz!! OK = saya sepaham-setuju-seiya-sekata gituuuu… Jujur aja, kan kita sering menilai statement orang lain, dengan tolok ukur diri sendiri. Misalnya niiih, ada orang yang bikin statement : Infoteinment tuh menghibur banget, kan kita mo tahu apa aja yang di bikin ama si pesohor-pesohor itu!! Kalo pas kita ga sepaham, biasanya kita bilang : Igh!! Infoteinment kok menarik!! Dasar ga berkelas! Na…. jadi, secara saya cocok sama tulisan si sepatu merah ini, jadi saya langsung merasa ini tulisan OK bangetzz!

Celakak nya… sering-sering nya kita menilai orang lain bener atau salah, dengan tolok ukur, lagi-lagi….. “diri sendiri”!! Misalnya nih, tetangga saya kan ga sayang kucing, kucing saya kan suka lesehan di teras rumah dia, secara sulit juga mengendalikan kucing…. mo di kunciin di dalam pagar, ya kan ga mungkin, secara si kucing bisa loncat pagar. Emang rumah saya tertutup kawat kayak taman burung?? Trus, si tetangga suka ngejer-ngejer kucing saya pake sapu…. ga sampe cidera sih… (btw, kalo sampe cidera…..sumpah, pasti saya santet dia!!) tapi kan kesian, si kucing lari-lari pulang. Trus…secara saya cinta binatang, jelas saya bilang “Igh, dasar tak berhati, tak cinta ciptaan Tuhan. Kucing kan cuma nebeng santai…ga maling juga..!!” Hihihihi!! Saya anggap dia “SALAH” Padahal… jujur aja, mungkin si tetangga itu juga ngaggep saya yang salah, secara saya punya banyak kucing, beberapa anjing, hamster, ikan, landak, dll… Dan kucing saya manja nya amit-amit, makan kalo ga enak ga mau, hihihihihi!! (astaga, kelakuan kutjing!!! Eh, lain ya bow? hihihi)

Padahal…,beda kan belum tentu salah….. Dan, jadi beda di dunia yang suka keseragaman, adalah hal yang sulit…..

Sejak kira-kira 1,5 tahun yang lalu, saya bertekad untuk “reducing my own waste”. Caranya? saya mulai dari yang maha simple, yaitu menolak kantong kresek. Awal-awal saya punya program ini, rasanya bert banget menjalan kan nya. Mulai dari embak kasir bilang “TIDAK BOLEH, HARUS DENGAN KRESEK”,  di beri tatapan penuh heran oleh kasir, kek saya alien berkepala telur…… sampe tahu-tahu di tegur satpam : Mbak, silakan ke kasir dulu!! Yang terakhir itu yang bikin saya agak ngenes… bukan karena takut dilihat orang, saya kayak maling….. Tapi ngenes, karena bukti pembayaran adalah selembar kresek yang siap mencekik kita dan seluruh mahkluk hidup di dunia ini…. bukan nya struk ya?? Syukurlah, akhir-akhir ini banyak juga yang sudah mengerti, jadi, saya ga usah ngomong 5 kali sama si kasir, untuk meyakinkan dia, kalo dia ga budheg, dan saya ga gila, tapi saya ga mau kresek!!!

Hal lain yang saya lakukan untuk mengurangi sampah adalah…… ga pake sumpit sekali buang. Tapi, secara saya cinta mati ama makanan jepang….. saya pun rela membawa-bawa sumpit saya sendiri. Demikian juga dengan sendok dan garpu sekali buang….. Intinya, saya tak suka gaya hidup “disposable”.  Saya berusaha ga minum air minum kemasan, yang implikasinya adalah…. saya harus main how long can u go dengan rasa haus dan dehidrasi saya, kalo pas saya lupa bawa botol minum saya sendiri.  Di depot, saya pasti pilih minum es teh dengan gelas, dari pada Adua (merek terkenel ityuuu), padahal kata teman-teman saya, gelasnya pasti ga di cuci pake sabun!! Gaya hidup disposable itu udah jadi standard orang kota yang manapun di Indo. Dulu, kopi-susu sachet cuma di beli kalo mau bepergian, biar praktis. Sekarang, segala macam pake sachet, kalo ga sachet ga keren. Kalo di iklan nya,  yang ga pake kopi-susu sachet itu mesti bingung, seberapa mo naruh gula nya, belom lagi berantakan,  soalnya dia menaburkan kopi ke meja, bukannya ke gelas….. Trus, datanglah si sachet penyelamat!! Ukuranya praktis, dan ga betebaran…..!! Cuihh!! Kalo emang  clumsy,  mo pake sachet apa ga, ya pasti berantakan!! Lagian, pake takaran sendiri kan enak, mo lebih banyak susu, mo manis, mo pahit, suka-suka! Igh!! Gaya hidup disposable tuh….banyak-banyakin sampah…..

Lalu……apa saya mo bilang orang lain yang ga sejalan dengan saya adalah SALAH?? Ya engga lah….. mana mungkin saya bilang dia salah, hanya karena dia ga sama sama saya?? Emang nya saya Tuhan gitu?? Yang segala apa ide saya adalah benar, jadi apapun yang ga sama sama saya adalah SALAH! Yang pasti, saya ga setuju dengan gaya hidup disposable, dan saya ga mau menjalaninya (walaupun beraaaaat ku rasaaaa…..*nyanyi dong bow*)

Teringat not so resolusi awal tahun saya, “Mau lebih semangat dalam mengurangi sampah pribadi”   duuuhhhh sulit!!

Advertisements