Catatan harian dari Bali #1

Week end  tgl 11-15 Juni kemaren, saya ke Bali. Bukaaann, bukan jalan-jalan kaya empunya blog sebelah, yang lagi honeymoon!!  Saya kerja bow! Tapi  gara-gara on line malam-malam di toko burger kapitalis dekat hotel, jadi baca blog si Fa-the honey moon-couple-oh so romantic itu…..saya jadi jalan-jalan. Jalan-jalan ke seminyak bow!!  Tak tahan ingin nge cek pantai gay ityuuuu. Hihihihihi!! Soalnya, bolak balik ke Bali, nyantolnya di Kutaaaa mulu!! Padahal, seminyak kan tetangga nya Kuta juga, tapi kok ga pernah di sambangin. Ternyataaa,  Seminyak  OK juga ya….. *mangut-mangut*.

Buat yang ndesit macam saya, ato typical local turis yang tahunya Bali = Kuta….. Sini, saya kasih pencerahaaan!! Ternyata raya Seminyak itu, modelnya kayak Legian. Cuma… ga crowded amit-amit macam Legian. Trus…..ga banyak turis local, yang kadang-kadang berupa  gerombolan anak SMU yang lagi dharmawisata (astagaaa!! Masih ada ya, istilah itu??) Toko-toko di Seminyak lebih berkelas, jualannya relatif tak terjangkau oleh kyuuuu. Trus, banyakan restonya, di  banding toko pernak pernik. Apa lagi ya… banyak villa juga….. Kalo mo santai-satai, jalan-jalan,  window shopping, ga ribet dengan manusia dan jalanan yang maceeet…. Seminyak jawaban nya. Ada pantai lah….. pasirnya juga putih, macam pantai Kuta, tapi jelaaaaasss…. jauh lebih sepi. Trus, banyak cafe yang menghadap ke pantai langsung.  Asyik juga!  Pantai di Seminyak/petitenget  adalah gay friendly scene…..jadi, buat yang ga gay friendly, kembali lah ke habitatmu = Kuta.

Satu lagi kebahagiaan di akhir pekan itu… di sela-sela kerjaan, saya sempat memuaskan obsesi saya terhadap klasik swiss fondue!! Sejak tahun lalu… hm… mungkin sudah 2 tahun  ya? Saya mencari-cari Swiss restaurant di daerah Legian. Dari dulu kala,  sebagai pecinta keju sejati, saya meyakini bahwa mencicipi Swiss fondue adalah takdir saya! Masalahnya, ga ada resto swiss di Surabaya! Iya, ini lah yang saya ga suka dari Surabaya, foreign food reference nya kurang asyik! Teman swiss saya ga habis ngerti kenapa saya begitu terobsesi pada swiss fondue…. Tapi, namanya juga cinta, ga butuh penjelasan lebih lanjut! Trus, dia bilang, ada 2 restoran swiss di legian! Bayangkan! 2!! Mulai lah petualangan saya mencarinya. Setiap ada kesempatan ke Bali, dan ada kesempatan jalan-jalan, saya cari tempat itu. Dan…..gagal!! Hiks!! Sialnya, teman Swiss saya itu ngga tahu jelas, alamat restaurant itu! Duh!! Semua teman Bali saya, saya tanya tentang restaurant swiss, ga ada yang tahu!

btw, selain bendera Swiss nya, resto ini ngga nampak kaya Swiss ya? iya laaah, secara isinya artwork dari Tibet! hahaha!! Restoran ini namanya Flying Piano, lokasinya di jalan Werkudara.

Akhirnya, di hari minggu yang bahagia……setelah ruwet setengah mati karena : lagi-lagi teman swiss saya ga tahu nama jalan nya, sementara kami janjian ketemu di sana jam 6 an. Pertama saya muter-muter jalan legian, dan yakin resto itu ga di sana. Saya sms Si Swiss, untuk meyakinkan kalo resto itu BUKAN di jalan Legian, yang dia jawab : emang bukan, dan lagi-lagi dia ga tahu nama jalan nya. Tapi dia kasih petunjuk arah yang tampak seperti teka-teki petunjuk harta karun buat saya!!  Saya sms lagi, mengusulkan, gimana kalo ketemu di raya Kuta, supaya bisa barengan ke resto itu. Begitu pencet SEND, si Swiss ngasih nama jalan resto itu…..yang unfortunately, saya udah, di mana jalan itu. Lalu si Swiss sms lagi,kalo dia mau ke raya Kuta, cari saya. Saya balas langsung, kalo saya tahu jalan itu, dan dia ga perlu nyamperin ke raya kuta. Hasil akhirnya……. Saya sampe restoran tersebut, tak ada si Swiss…..saya buka sms saya… Yak!! Telat, dia sudah sampe ke spot yang saya sebutkan di raya Kuta, dan dia akan segera kembali ke resto!! Begitu kami ketemu di resto, hal pertama yang kami lakukan adalah ngakak ga karuan!! Sudah lah, yang penting, saya telah memenuhi takdir saya, yaitu makan klasik Swiss fondue!! YEAHHH!!!

cheese swiss fondue!!!

ternyata sodara-sodara!!! DAMN!!  I LOVE THIS FOOD!!

Advertisements