Tanggapan ga penting, untuk comment yang lebih ga penting lagi!!

Virus suhu Epen itu ya… emang bahaya banget, bisa menjangkiti siapa aja, tidak pandang bulu. Mo bulu kuduk, maupun bulu ketek, semua kena!! Jadi, gini deh… akibatnya… saya pun meng co-past comment di blog tetangga, sepatu murah… eh, salah! Sepatu merah, dan siap mengkomentari nya!!! Salah dia sendiri… bikin komen kok nggemesin, padahal… yang punya blog ngga nanggapin loh, kenapa saya yang gatal ya? ya sutra lah, secara gatal, ya saya garux deeh…..

Sebenarnya tulisan ini udah saya baca kemarin…, namun saat makan malam tadi saya benar2 berpikir buat apa menikah…?
Memang saya belum dicecar benar pertanyaan kapan menikah, namun arah pertanyaan itu sudah mulai menjurus pada saya, kesel jg sie…, tapi saya kemudian berpikir mengapa wanita yang lebih sering dipertanyakan itu…,
Jika boleh saya menuliskan hasil pemikiran saya…,
kenapa kita harus menikah…?

Ok ok ok! saya juga mau menuliskan pemikiran saya tentang kamu, dan pemikiran mu soal perikahan!!

Untuk melanjutkan keturunan, karena itu salah satu tugas kita…, bayangkan jika semua orang pada nga pengen untuk menikah, apa peradaban sampai disini..? lantas bagaimana dengan orang yang tidak dikarunia anak/mandul…? Ya… itu rahasia Tuhan…,

Sebelumnya…. setahu saya, menikah dan punya anak adalah 2 hal yang berbeda!! Menikah adalah mendaftarkan diri bersama pasangan ke suatu lembaga, dengan demikian keduanya jadi terikat pada ketentuan hukum tertentu. Sedangkan punya anak adalah kegiatan yang diawali dengan pembuahan, dan diakhiri dengan lahirnya anak, dari rahim perempuan. Tuuuh… saya jadi ngoceh ga pentiing!!! See…. ga ada hubungan nya loooh!!  Ya…. kalo ngga ada yang punya anak… emang abis lah manusia di bumi ini… Tapi, tahu kah kamu? Begitu banyak anak terlantar di dunia ini? Ngga usah jauh-jauh di Sudan…. di dekat-dekat situ aja… gang sebelah rumah mu?? Ato di perempatan jalan yang biasa kau lewati? Yang biasa minta-minta? Baca koran ga? Berapa banyak batita Indo giz-bur?? Gak kurang banyak kah anak terlantar di dunia ini?? So… kenapa mesti ngotot “menyelamatkan” manusia dari kepunahan dengan cara beranak pinak? Kepunahan manusia tuh masih jauuuuuuuhhh!!! Program 1 keluarga 1 anak di China udah di terapkan sejak tahun 80 an…. menurut mu… apa orang China agak dikitan sekarang?? Soal perempuan yang ga bisa punya anak…. yah, itu emang rahasia alam… kek saya, kenapa saya di lahirkan bisa menggambar, sedangkan seluruh keluarga saya ngga ada yang bisa?? Itu “sekedar” peran di dunia aja…. ga penting bisa ini ato ga bisa itu…. Yang penting lakukan yang kita bisa sebaik-baik nya…..

trus kenapa wanita yang berumur 26-30 tahun yang belum menikah terus diwanti2 untuk menikah…, mungkin alasannya karena wanita punya masa untuk bereproduksi, karena wanita memiliki masa menepouse dan kaum lelaki tidak…

Ya itu tadi… kalo emang dari awal mikir kawin, soalnya pengen punya anak, ya silakan mempertimbangkan umur.

Trus apakah menikah hanya untuk melahirkan anak/melanjutkan keturunan saja…? menururt saya sie nga juga…, saat kita terus menua…, anak2 kita mungkin juga akan meninggalkan kita dan memiliki kehidupannya masing2, maka disanalah kita membutuhkan pasangan yang tetap setia menemani kita, menuntun kita berjalan walo telah sama2 bungkuk…, membantu kita membaca Koran saat mata telah sama2 mulai rabun…, menjadi teman ngobrol dipojok teras dengan secangkir teh hangat…, teman yang mau melakukan berbagai kegiatan yang sangat sederhana, namun saat kita telah menua itu sangat bermakna…,

Na….. ini lagi….masalah… kalo dari awal saya menikah dengan tujuan cari temen sepenanggungan pas tuwa….. gimana kalo pasangan saya mati duluan?? Gimana kalo pasangan saya ogah membacakan koran buat saya? sehingga dia milih cewek yang ga perlu di baca in koran nya? Gimana kalo dia bosen nuntun saya, sehingga dia milih cewek lain yang ga perlu di tuntun?? Semua orang mau hal yang positif….. Tapi ya jangan kebablasan jadi menuntut pasangan… karena jujur aja… Saya ngga pernah mau cari pasangan, hanya demi cari tongkat berjalan! Soalnya…. saya juga ga mau jadi pasangan orang yang hanya mau menjadikan saya tongkat! Hey!! Cari perawat, donk!! Bukan pasangan!

Karena itulah mengapa kita harus berhati2 memilih pasangan…, karena kita akan melalui perjalanan yang panjang bersamanya…

Setuju nih… Makanya, tahu kan, kenapa ada perempuan yang ga kawin-kawin jua?? Sederhana aja, belom nemu pasangan……

trus mengapa menikah…, tanpa menikah pun kita bisa melakukan itu…? sebenarnya menurutku pernikahan itu sesuatu yang sangat menguntungkan bagi kaum perempuan karena kita memiliki ikatan yang jelas dan jg dilindungi dalam perlindungan hukum bila terjadi tindak kekerasan ato segala macamnya dan satu lagi yag pasti, di ridhoi Tuhan….

Hm… melakukan itu itu apa ya bow?? Ga jelas…. Maksudnya ML gitu?? Saya anggep ML ya…? hihihih, maksa! Soal menikah demi perlindungn hukum… agak membingungkan… kek nya point keuntungan ini agak mengada-ada dueeehhh… Jadi, menurut mu, kalo kita ngga menikah, trus ML ama pasangan….trus sama pasangan, kita di gaplok…. hukum ga melindungi?? Gitu? Setahu saya kok engga ya bow? Setahu saya, kalo misalnya saya di gaplok orang, ga tahu dia tuh pacar kek, musuh kek, suami kek, saya bisa ke polisi dan meminta perlindungan. Orang PSK Dolly aja… kalo di aniaya sama pelanggan nya, polisi memberikan perlindungan loh!! Yang saya tahu, keuntungan perempuan menikah adalah, kalo punya anak, pasangannya secara hukum, bertanggung jawab kasih makan anak nya…. (itu juga kalo ga ketemu suami gila, ga bertanggung jawab) Di Indo, kalo perempuan ga menikah punya anak, dia ga bisa minta pasangan nya urun duit buat anak mereka… Agak menyedihkan ya bow? Secara anak itu pasti-harus-ngga mungkin ngga, di buat oleh 2 orang. Yaitu orang pertama yang punya sel telur, dan orang yang satu lagi, yang punya sperma…. jadi, harusnya, kawin ga kawin….ya…ikut kasih makan……  Kalo soal Ridho… saya ga ikut-ikut. Saya tuh paling males ikutan ngurusin maunya Tuhan…. Biar deh, Tuhan mo apa, ga perlu lah saya ikut memprediksikan Dia maunya apa…..

Karier, relasi dan bisnis memang perlu…, karena kita juga hidup dengan itu…,tapi semua dalam kehidupan ini memiliki batas…,

Betuuuulllll!! Demikian juga hubungan kita dengan pasangan….. semua ada batasnya….. Bukan nya saya mau bilang, kalo semua pernikahan akan berakhir dengan di tinggal mati duluan, ato di tinggal cari orang lain….. Tapi itulah keadaanya…. Setiap pertemuan pasti ada ending nya… Bahkan, kadang-kadang saya mikir…..sahabat justru bisa awet banget….. sementara pasangan malah sering-seringnya datang dan pergi…….

menikahlah karena itu keputusan kita bukan karena jengah dengan pemikiran orang lain…
Maaf jika terlalu panjang dan terlebih bila ini memang tidak penting…

Yuk betuuuuull!! Menikah ato ngga menikah adalah pilihan yang seimbang….. Yang penting, bertanggung jawab penuh atas pilihan itu…. Menikah cuma gara-gara pemikiran dangkal masyarakat adalah salah besaaaarrr!! Seandainya pun kita salah pilih pasangan… emang masyarakat mau bantuin?? Bantuin nggosip iya!! Well, comment panjang ga pa pa neng….. ga penting juga ga pa pa… Kan salah nya yang baca…… Dah tahu ga penting, masih dibaca…. di komentari pulak!! hahahahah!! Maklum, lagi procrastinating, hihihi!! Tahu kan, kalo waktunya banyak dead line gini, ngebolg jadi sangat menarik…. Ntar, kalo waktunya nganggur, mending tidur dari pada nge-blog, hihihi!!!

Advertisements