Hangat-hangat tahi ayam!!

Igh!! kata-kata kotor! hahahaha!! Pepatah ini kan artinya : semangat cuma pas depan nya, bentar juga adem dengan sendiri nya. Menurut analisa otak sok teu-sinis-skeptis-agak bitchy saya….. Sebelum papatah-pepatah ini muncul, pastilah ada suatu kejadian di dalam masyarakat, tentunya bukan  kejadian yang langka kek seorang anak yang menemukan batu yang bisa menyembuhkan…..  Suatu kejadian yang  semua orang udah tahu, sering terjadi…. Trus, beberapa orang yang sok puitis-suka main kata-yang akhirnya kita namai sastrawan, melihat kejadian-kejadian tersebut… lalu… viola!! muncullah “pepatah”!!! hahahhaha!!  Secara saya ga sekolah sastra indonesia, ga pernah baca literatur soal asal usul bahasa juga…. Jadi, silakan menganggap tulisan panjang di atas sebagai ocehan tak perlu, hasil perenungan di suatu sore yang cerah, yang melibatkan 1 buat otak ngaco, sebuat toilet, serta *anu* yang keras….. (Na…itu lah kenapa kok hasil perenungan nya juga yang tai-tai gituuuu!!)

Ok, kesimpulan ngaco saya adalah…..ternyata, selain sebagai seorang pelaut handal, nenek moyang kita juga suka semangat depan nya, sebentar kemudian adem….trus… lupa sama semangat awal nya dehhh…. Jadi bertanya-tanya, kira-kira di dalam bahasa-bahasa lain, ada ga ya, ungkapan yang kurang lebih sama ama “hangat hangat tai ayam” ini?? *lirak lirik, cari temen*

Saya rasa nih ya…… hangat-hangat tai ayam ini sudah jadi…..identitas bangsa? Duh… segitu skeptis nya saya!! Bukan skeptis….. begini, kalo kita dengar orang-orang pintar-yang suka muncul di TV ngomong “Itu kan budaya barat”…. yang mengacu kepada  “pake baju irit kain, cipokan di jalan, sex before married, dan sejenisnya” Apa salahnya kalo saya bilang “Hangat-hangat tai ayam kan emang bagian dari kebiasaan orang indo”  Terserah saya dooong?? Untungnya….saya bukan publik figure yang satu twitt nya saja bisa merubah struktur permukaan bumi…. Dan ga mungkin di suruh bertanggung jawab terhadap masa depan anak muda, karena satu video nya telah merusak sebuah generasi!! hihihi!!

Fenomena hangat-hangat tai ayam ini bisa tejadi di mana saja, dan kapan saja. Misalnya saya nih….. Dulu waktu awal-awal tahu bahwa kolam renang kampus di depan rumah saya di buka, saya mau berenang 1 kali seminggu!! Bak tai ayam yang baru di luncurkan ke tanah, saya panas dan berasap!! Setelah jalan 1 bulan, bak tai yang telah di tinggal oleh empunya,….. saya pun mendingin…  Hilang panasnya, sisa bau nya!! hahaha!! itu kalo skala manusia Indonesia sederhana…. Gimana kalo yang skala agak rumit? Misalnya…. mentri?? Jadinya adalah tonggk-tonggak malang tanggung – ga indah sama sekali-tapi bikin nya juga pasti pake duit…..  konon katanya itu adalah calon monorail??


Yah…. masalahnya kalo yang kena penyakit hangat-hangat tai ayam itu bukan rakyat jelata…..biasanya di ikuti dengan hal-hal berikut ini :  pemborosan kas negara -padahal itu juga dari hutang – terpaksa hutang lagi lebih besar – untungnya bayar pajak lagi nge trend sekarang- ga masalah… rakyat akan mengumpulkan uang lagi- awaaaasss… pajak di pake Gayus-ism bersenang-senang!! Agak sedih ya bow? Baru-baru ini, saya kulak’an cerita lagi dari yayasan sosial di Bali…. Ceritanya… sekarang pemerintah bali, entah under kabupaten karangasem atau apa, membuat instalasi pipa di lereng gunung Batur, Karangasem. Seperti yang sudah saya ceritakan di Filosofi Obat  Panu, masyarakat di lereng gunung Batur ini kekeringan… dan… pompa air dan pipa-pipa panjaaaaaang bukan jawaban nya!! Karena, selain perawatan nya susah, pompa nya mesti segedhe Gaban hamil kembar 5, baru kuat naikin air dari danau Batur. Kalo pompa segedhe itu, logikanya pasti minum solar banyak, atau kalo engga ya menghisap setrum banyak…. Dan blaah…blah…blah…. Segala macam analisa tentang ga efektifnya kerja sama antara pipa dan dan pompa ini telah di sampaikan secara terbuka oleh yayasan, kepada pemerintah Bali. Hasilnya…. setelah 3 tahun proyek berjalan, tiba-tiba….. Tadaaa!!! muncullah orang-orang yang menginstal pipa. Pipa-pipa ini sudah mulai dipasang pertengahan tahun lalu, dan belum ada kemajuan apapun sampai Juni lalu…… Kek nya nih….. ada indikasi “hangat-hangat tai ayam” yang kuat dalam kasus Karangasem ini….. Dan lagi-lagi…..membeli dan memasang pipa-pipa itu ngga gratis kan??

Mulai pertengahan tahun lalu, hampir  seluruh jalan perumahan di Surabaya di bongkar!! Iya… proyek gas negara! Jadi, saya keluar perumahan saya dengan sangat menderita….. Berkunjung / melewati perumahan lain pun susah, harus putar-putar. Sebagai penduduk kota yang baik, saya udah ga mengeluh…. Lagian, kek nya pake gas negara enak juga, ga pake acara kehabisan gas malam-malam, dan tokonya dah tutup!!  Udah saya telen aja semua kebijakan Pemkot saya……biarpun nelen nya kek nelen duren montong…..  Bener-bener kek nelen duren, sakit…tapi saya menghibur diri : kan dalemnya enak, ntar di perut enak….. Ntar kalo gas nya dah mengalir, segala penderitaan ini terbayar lah!! Ehem….sampai posting-an  ini saya publish, gas yang lewat pipa itu hanyalah gas O2…… Lagi-lagi…..hangat-hangat tai ayam!! Dan ga usah coba-coba memperhitungkan anggaran yang sudah kadung terkubur di bawah aspal itu, sebelum pusing kepala!

So…?? Ya sutralah…… saya tunggu….. mau ngomel juga ga berguna. Lagi pula…., orang indo itu ya, selain sering  “Hangat-hangat tai ayam” juga suka “sing sabar subuuuurrrrr” Hihihihi!!

Advertisements