Trend terbaru : jadi backpacker

Dari zaman gajah duluu, di mana para gajah masih pada kurus-kurus kek kuda, dan telinganya pun masih selebar daun kelor……yang namanya “backpacking” itu sudah ada.  Menurut Wiki si kamus gado-gado, backpacking (kalo dihubungkan dengan travelling) artinya kurang lebih : jalan-jalan, dengan biaya murah, dan bawaan yang seringan mungkin.

“Backpacking is a term that has historically been used to denote a form of low-cost, independent international travel. Terms such as independent travel and/or budget travel are often used interchangeably with backpacking”.

Lagi-lagi menurut wiki,  Giovanni Francesco Gemelli Careri (1651–1725) disinyalir adalah salah satu dari backpaker-backpaker pertama di dunia!! Bayangkan, tahun 1700 an sudah ada yang keliling dunia pake transportasi umum looohhh!! Entah jaman itu sudah pake backpack apa belom….. Ada lagi Tony Wheeler & Maureen Wheeler, suami istri yang turut membidani lahirnya (cieeehhh… bahasa kyuuuu)  LonelyPlanet, independence guide book yang paling terkenal di jagad raya!! LP pertama kali di terbitkan 1972! Di tulis oleh Tony setelah dia sendiri jadi backpacker!

Backpacking sendiri telah berkembang banyak, sesuai dengan kemajuan zaman. Sekarang ini, backpacking juga melibatkan hal-hal seperti : mengapresiasi  kultur orang lain, menghayati pengalaman selama perjalanan, dan menunjukkan identitas sebagai backpacker.  Soal identitas, penting itu…. soalnya backpaker biasanya ogah dibilang tourist. Sejak tahun 2000 an, bisnis berbasis backpacker semakin banyak, salah satu nya dengan lahirnya low-cost airline, dan hostel/dormitory. Oh yeah…… backpacking juga sudah jadi lifestyle……nomaden lifestyle.  Ditandai dengan semakin banyak nya gadget elektronik imut yang bisa di bawa ke mana-mana, dan tentunya jaringan wi-fi yang semakin mudah. Jadi, sekarang, mo jadi backpacker bukan berarti terasing dari dunia! Jadi inget orang yang backpacking jaman dulu, mau ngabarin orang tuanya meninggal aja susah nya minta ampun.

Setelah saya baca-baca, keknya backpacking itu harus mengandung beberapa unsur, yaitu:

1. Backpack. Ya iya lahhhh.. kalo pake koper eliminasi, kan aneh. Secara ini harus nya perjalanan berbiaya murah, kan ga mungkin sewa porter, jadi yang paling gampang dihandle sendiri, pastilah backpack. Ada lagi alasan kenapa mesti backpack, sekali lagi, karena ini traveling pake publik transportasi, yang identik dengan harus pindah beberapa kali, bahkan dalam beberapa kasus, harus pake acara lari-lari mengejar bus, pasti yang paling enak backpack. Bayangin aja ngejar-ngejar bus pake koper eliminasi, apa lagi bawa kardus indomie 3 biji, berasa mudik lebaran!!

2. Independent.  Artinya jalan sendiri, ngga di-arrange ama tour.  Boleh punya teman seperjalanan yang mungkin sudah lebih tahu medan, tapi jelas bukan pake tour leader. Kenapa independent? Soalnya kalo ikut paket tour, biasanya mahal…. lah,  kan bertentangan dengan prinsip-prinsip backpacking yang berikut nya, yaitu low-cost, alias MURAH. Jalan-jalan sendiri alias independent, bikin traveler lebih dekat dengan kultur setempat. Coba pake tour, kan biasanya naik bus khusus, terpisah dari “the real local culture”.  Nah… ini lah kenapa public transportasi juga jadi hal penting dalam backpacking,  selain karena unsur murah…..

3. Low cost. Ini lah yang jadi pertimbangan banyak oang untuk jadi backpacker. Duluuuuu…namanya liburan ke luar negri tuh cuma orang kaya yang punya! Sekarang, setelah backpacking jadi salah satu trend lifestyle, siapapun bisa jalan-jalan keluar negri! Nabung sebentar- cari ticket murah-cari hostel murah, berangkat deh!! Di sana pun ga usah kuatir segala macam mahal, karena bisa milih. Masuk theme park mahal? Ya ga usah masuk, sebagai gantinya, bisa masuk pasar tradisional ajah, ga pake bayar!! Masuk museum mahal? ya ga usah masuk, sebagai gantinya keliling-keliling bangunan tua, foto-foto, gratis deeeh…. Gini enak nya independent, bisa milih yang murah! hahahha!!

Bedanya tourist ama backpacker? Yang paling jelas di uang…..backpacker selalu milih yang termurah yang bisa di dapat. Naik bus, kalo ada kelas super ekonomi, pasti itulah yang di pilih. Kalo di hostel boleh dapat potongan harga kalo tidur di loby, pasti itu lah yang bakal di pilih para backpacker.  Kalo makan di warung boleh gratis, asal bantuin jadi waiters selama 15 menit, pasti itulah yang di pilih! Hal lain adalah…..backpacker biasanya pergi dalam jangka waktu yang lama. Kalo tourist tahu jelas kapan dia akan pulang……backpacker banyak yang belum tahu kapan mau pulang, bahkan banyak yang belum berminat berhenti traveling!! Kayaknya….bagi  banyak backpaker, ngga penting ada di negara mana, yang penting, TRAVELING!!

Sekarang ini, kayaknya backpacking adalah hal keren yang perlu di lakukan!! Sekarang, cita-cita keliling dunia tuh bukan ajaib lagi!! Tapi……sekarang ada fenomena baru…. yaitu tourist with backpack……  Barusan baca status teman : backpacking to Bali! keknya seru betul!! Selamat ber backpacking deh!!

Advertisements