Single Ngomongin Jodoh…..

Entah sejak kapan, saya tuh jadi pendengar yang baik…..  Well, mungkin ga baik-baik amatz…. tapi at least saya pendengar lah… Buktinya, banyak tuh, yang suka curhat sama saya. Sampai akhirnya, entah siapa yang mulai, saya pun punya sebutan baru “kotak omel”, hahaha!! Bukan kotak tukang ngomel *plakkk!* Kan saya sexy, masak dibilang kek kotak??  hahahha!! Bukan ding, tapi kotak tempat ngomel….  Beberapa hari yang lalu, ada couch request di account CS (CouchSurfing) saya. Cewek Bali, mari kita panggil dia Lady.  Di pembukaan message nya, Lady menjelaskan bahwa dia baru aja putus dari pacarnya yang sudah 5 tahun pacaran, so… she needs a break…. Belakangan saya jadi tahu, kalau dia ngga cuma perlu “menangisi” 5 tahun relationship itu, tapi dia juga kecewa dengan beberapa hal lain, yang juga berhubungan dengan pasangan….. Kok saya tahu? Ya iya lahhhh, secara dia nya cur-hat sama saya!! See, saya emang pendengar yang baik! hahahaha!! Dari awal saya terima request dia, saya sudah langsung mikir “kek nya muke saya ini muke kotak omel ya??”

Lady, dulu udah pernah pacaran 7 tahun, sama lelaki tak bermasa depan…. kenapa? Karena dia gila judi. Sejujurnya, perlu disyukuri bahwa dia memutuskan untuk berpisah….. Lady bilang, dia cinta banget sama lelaki ini…… Akhirnya, setelah gagal, Lady meyakini bahwa cinta itu bullshit, dan ga bisa di makan…. Sehingga dia butuh lelaki yang bisa memberi dia makan layak, bukan nya malah minjem-minjem duit buat main judi. Lady menemukan lelaki lain yang bisa kerja, di usia yang sangat muda, lelaki ini sudah mampu menghidupi mama dan adiknya.  Ironisnya….yang kali ini minus cinta….. Lady ga menemukan chemistry, tapi dia kembali pada pasal pertama, bahwa kali ini dia butuh makan layak…. Setelah 5  tahun bertahan, akhirnya buyar juga….. Pertanyaan nya : masih logiskah, mengesampingkan perasaan, asal bisa makan layak?? Kalo jaman si mamah muda dulu, logis banget!! Apa sih cinta? Udah deh, ada yang ngelamar, lakinya ga judi, ga mabok, bisa kerja, langsung aja di kawinin!! Kalo ga kawin-kawin jadi beban orang tua!!

Terus terang, buat saya, perasaan itu penting!! Saya butuh makan juga sih…. kalo dapat laki yang bisa ngasih saya makan layak, apa lagi plus-plus koleksi perhiasan berlian, dan tentunya paket liburan ke luar negeri 2 kali setahun…. siapa yang nolak?? Tapi tetap….. tanpa chemistry, apa artinya? Untungnya….,  sampe sekarang belum ada lelaki macam itu yang mendekati saya, jadi saya ga perlu me-review ulang pandangan saya! *pembaca berasa ingin menghajar!!*  Hahahah!! Yah, jaman dulu perempuan ga bekerja, kalo ga kawin-kawin, yang kasih makan kan ortunya terus, kalo ortunya mati gimana? Siapa yang kasih makan?? Makanya, kalau ada lelaki yang sanggup ngasih makan, dengan imbalan ditemani tidur, dimasakin, dan dikasih beberapa anak…..  Apa lagi yang ditunggu? No choice. Tapi….. itu kan jaman gajah, di mana gajah masih kurus kek kuda…… Jaman sekarang, perempuan bekerja…. pilihan jadi agak terbuka….

Lady tadi umurnya baru 25…. dia bilang dia mulai cemas, karena belum ada jodoh…. Sementara saya?? Ya… saya tua’an dibanding Lady….. tapi saya ga mau terbeban dengan “misi cari jodoh”. Bukan nya saya sudah menutup kemungkinan untuk berpasangan….. Saya tentative lah….. Ada satu teman cewek, mari kita namai dia Beib. Dulu (ya ga dulu-dulu amat, sekitar 3 tahun yang lalu) dia bilang pada saya “Saya tidak mau berakhir sendirian.” Dengan kalimat ini, dia menyatakan kalau pintu “single forever” sudah ditutup. Dia harus berpasangan. Akhirnya, kawin lah dia…..apakah dia bahagia? Mestinya sih iya, karena salah satu dari tergetnya dalam hidup tercapai….. Perkara sekarang dia disibukkan dengan target-target lain, sehingga dia jadi agak kurang bahagia…… Yah, namanya juga manusia…..

Saya sendiri ngga membebani diri dengan “harus” berpasangan…. dan saya juga ngga mau menutup kemungkinan untuk berpasangan. Saya ngafe sometimes….. partying sometimes…..karaoke an….. Saya gampang menanggapi orang asing yang ngajak saya omong, di publik space, asal dia sopan. Plisss duehh… ga ada tanggapan buat sapa’an : hey ceweeekkk… sendirian aja??Ada orang yang bilang : tanpa pasangan , manusia tuh ga komplet. Makanya… kata-kata “U’ve complete me….” bisa jadi mantra ajaib yang bikin pasangan meleleh-leleh bak es krim melihat Katy Perry….. Kaya sebuah jigsaw yang kurang 1 piece,  sehinga gambarnya ga sempurna, diapun  harus mencari-cari that one piece…. alias jodoh nya. Tapi……suatu hari, mereka pun pergi ke kantor catatan sipil dan bilang “Kami sudah tidak ada kecocokan lagi!” Hm……itu, potongan jigsaw nya yang berubah? Atau seluruh gambarnya yang berubah?? Saya sendiri ga menganggap saya in-complete…. sehingga saya perlu mencari-cari potongan jigsaw saya…. Dan saya, bukan potongan jigsaw yang bisa dipasang kan di sebuah gambar jigsaw besar. Saya adalah jigsaw yang komplete, gambarnya sudah jelas terlihat….. Dan mungkin, saya akan bertemu dengan jigsaw lain, yang juga komplet, sehingga kami berdua bisa saling mengagumi gambar masing-masing, dan mungkin memutuskan untuk tinggal di satu dinding yang sama……. Cuiiihhhhh!!!!!

Sebenernya, saya mikir kalo cari jodoh di Indo ini sulitnya minta ampun.

Ketemu di club : pasti bukan orang baik-baik, no future!! Paling ONS!! Prakteknya sulit sih, suasana gelap, kalo ada yang neglirik, ya mana kelihatan coba??

Ketemu di mall : pasti pengangguran, biasa hang out di mall, cari tante-tante kaya kurang perhatian! *tampaaarrr!!*

Ketemu di halte bus : Ga mungkiiinnnnn!! Semua konsentrasi sama bus nya, mana sempet tegor-tegoran, apa lagi halte di Surabaya ngga nyaman blas!! lagian, kalo di halte bus, pasti bukan lelaki yang bisa kasih sesuap nasi dan segenggam berlian kan?? *bug! bug! di hajar masa*

Di internet : kayak si Fa, Bedjo, and those fellow gay….. Katanya juga ga ada yang serius di internet??

Yang bisa dibilang legal dan di setujui masa adalah : ketemu di kuliahan, kalo gagal, coba lagi di tempat kerja….

Saya? Di kuliahan gagal, padahal saya udah kuliah 2 kali. Di tempat kerja?? Ternyata begitu lulus, saya jadi freelance terus…. kerja di rumah, ga punya colague…. Hopeless dong?? salah satu freelance saya adalah wedding photographer…. ketemunya ama orang-orang yang sudah di ambang batas lajang….. ga mungkin juga di godain! Hahaha!! Jadi inget film nya Jenifer Lopez “The wedding planner”. Too romatic to be true.  Tapi ada bow, teman saya, sama-sama wedding photographer! Dia berhasil menjalin hubungan dengan deman dekat mempelai pria, sejak bertemu di wedding party itu! Sudah beranak sekarang… hahahaha!! Well, saya bisa juga menunggu kesempatan itu…… Ada teman yang menyuruh saya join perkumpulan single mencari jodoh seiman di tempat ibadah…. Saya kok males ya? Secara religiosity saya perlu dipertanyakan. Bisa-bisa saya lebih dianggap sebagai manusia sesat yang butuh bantuan, dari pada manusia single yang cari pasangan…. hahahahah!! lagi-lagi neg-think. Ada juga bekas teman SMU yang ketemu pasangan dia acara keagamaan…… Hasil akhirnya adalah…. dalam beberapa bulan pernikahan, di ketahui kalo lelaki itu tukang gampar, and absolutely-definitely-truelly SICK!! Akhirnya teman saya melarikan diri dari rumah, dan mengajukan perpisahan…… Yah, manusia…..siapa yang tahu??

So…..kembali ke saya the Lord of this blog….. Saya sekarang membuka hampir semua kemungkinan dalam hidup saya. Live is an open road, kata si Bon Jovi di “It’s my life” Maklum, kemaren baru jejingkrak’an di karaoke ama temen, jadi inget sama lagu ini, hihihiihihi! Mau ketemu di club, mau ketemu di Internet, mau ketemu di cafe, mau ketemu di kawinan klien….. what ever.  Soalnya :

Staying save is a full time job….. Ngga peduli kapan pun, di manapun, sama siapapun

Ga boleh men-general-isir manusia. Kek saya nih…. internet addict, blog hopper, kadang ke club juga, ga pernah beribadah, tapi kan saya orang baik-baik!! *Plak!! saya tampar sendiri deh!* hiihihihi

Advertisements