Malang-Bromo-Solo part #3

Ternyata… Bus antar kota dari Probolinggo menuju arah barat emang cuma ke Surabaya aja. Sisanya ke arah timur, seperti Jember, Lumajang, Banyuwangi. Ada juga yang ke Malang. Bus patas AC nya kosong, paling isinya ga sampe 10. Saya jadi mikir-mikir, bisnis kayak begini, apa untung ya? Teringat jaman saya masih kecil, bus Pati-Surabaya itu cuma 1 PO aja (PO : perusahaan otobus), yaitu bus Indonesia. Nasionalis banget deh, namanya! Rutenya Surabaya-Semarang P-P. Kalo naik dari Pati, penuh nya minta ampun, naik nya aja pake berdesakan kek rebutan sembako gratis. Biasanya saya baru bisa duduk setelah 2 jam perjalanan…. Sekarang, bus Surabaya-Semarang P-P banyak, berarakan….. belom lagi travel langsung. Trus banyak orang yang milih nyetir sendiri, bahkan… banyak juga yang mau naik sepeda motor untuk jarak sejauh itu!! Coba tunggu musim mudik lebaran! Jadi, sekarang bus antar kota antar propinsi jadi lebih sepi.

Ternyata, pasangan Spain-Jerman tidurnya pules banget, mungkin gara-gara bangun subuh-subuh, mengejar sunrise tadi pagi. Sampai di terminal Bungurasih- Surabaya, mereka belum bangun!! Sampai perlu saya bangunkan! Hahaha!! Di titik ini saya berpisah dengan mereka. Saya masuk terminal, untuk cari bus ke Solo, sementara mereka tinggal semalam di Surabaya, karena besoknya mereka terbang ke Bali.

Setelah makan siang (makan sore kaleee, jam 3 sore sih) Kami lanjut cari bus ke Solo. Kebetulan ada yang kosong, bus biasa tapi pake AC, lumayaaaaaan. Namanya bus Mira, khas bus ekonomi, bangku nya imut-imut, mepet-mepet, untung Henry ga gedhe-gedhe amat, jadi ngga terlalu tersiksa. Ongkosnya 30 rebu seorang. Pertama keluar terminal Bungurasih, bus nya kosong, nyaman bangetlah… Begitu sampe kota selanjutnya (Krian), mulai deh… pada naik. Puncak nya, setelah Mojokerto, bus nya jadi seseeek!! Sampai daerah Madiun, bus berangsur-angsur sepi.  Pengamen silih berganti naik. Mulai dari yang model portable karaoke, ksatria bergitar, lalu kelompok lengkap dengan ketipung.  Paling parah ada lelaki umur 22 an, yang sok kecakepan, nyanyi nya ga jelas, cuma keplok keplok lagi!! Cihhh!! Siapa yang mau kasih duit, pengamen ga niat macam gitu?? Udah 20 an lagi, mending anak-anak!! Kek nya emang ga dapat banyak dia, lagi pula bus nya udah mulai sepi, eh… dia nya swearing bolak balik…. please dueh! Penjual juga turun naik, tahu goreng, mijon (baca Mizone, hihihiihi), kacang, dan lain-lain.  Henry beli keripik tempe seharga 3 rebu, enak juga. Sebenarnya mama saya sudah mem-brainwash saya : jangan beli makanan di bus. Soalnya, harganya lebih mahal, ga bersih, dan sering barangnya udah ga fit lagi, alias hampir busyuk. Tapi, sekali-sekali ga papa lah…. lagian, kan ga ada mama…. hahaha!!

Saya lupa bener, berapa jam perjalanan Surabaya-Solo. Dasar sok tahu, saya sempet mikir, mosok 4 jam ga nyampe? Kira-kira jam 8.30 lah, masuk Solo.  Setelah jam 7, baru saya mikir…. Surabaya-Madiun aja 4 jam an….. dan Madiun-Solo itu ya….. ga dekat-dekat amat…… Duenggg!! Tapi, menurut Henry, naik bus ekonomi ini menyenangkan juga, banyak hiburan, maksudnya ya penjual-penjual dan pengamen itu tadi…. Akhirnya, setelah menghibur diri, menghibur Henry, dan berusaha saling menghibur selama 2 jam terakhir, sampailah kami di terminal bus Tirtonadi, jam 10 malam!

Dengan begonya kami belum tahu hotel apa yang mau kami tuju. Semula Henry mau nginep di guesthouse aja…. Ternyata sampai baru jam 10, akhirnya di putuskan masuk hotel aja. Sambil di kerubutin tukang becak dan taxi, kami berusaha membaca LonelyPlanet, dan mencoba memutuskan mau ke mana. Akhirnya di putuskan ke jalan Ahmad Dahlan. Soalnya di sana ada beberapa pilihan hotel dan guest house.  Hotel pertama yang kami tuju adalah Hotel Keprabon. Kebetulan kamar yang termurah, seharga 75 rebu per malam habis. Yang ada 11o rebu per malam. Kamarnya lumayan luas, bersih, spring bed ala Adam-Adam, pake AC, TV, kamar mandi dalam…. OK banget!! Kami pun tinggal di sana selama 3 malam. Hotel ini bangunan nya lumayan kuno. Daun jendela dan pintunya ala art decco, pake kaca warna-warni,  bermotif jaman kuno itu….. lucu juga. Kursi dan meja nya juga model lawas, terbuat dari wood plank semua, ga ada multiplex.

Di Solo…..ke mana lagi kalo ga ke Kraton. Kraton Solo ada 2, satu kraton Kasunanan, satu lagi Kraton Mangkunegara. Kraton Kasunanan lebih gedhe, isinya lebih seperti museum. Ada banyak ruangan untuk memajang senjata, barang-barang tradisional perlengkapan upacara, serta peninggalan kerajaan Hindu, Budha, sampai masuk era Islam.  Guide yang menemani kami agak ga menyengkan…..penjelasan nya dikit, dan keburu-buru,  igh! Sebenarnya setiap hari ada gamelan di mainkan, untuk menambah gayeng suasana… tapi, selama puasa, ga ada deeeh… Kraton Kasunanan ini kesan nya kayak kraton Yogya, tapi mungkin agak lebih kecil….. lebih seperti museum, bukan tempat tinggal raja. Ya, sebenarnya raja tinggal di kraton sih… tapi kan di bagian lain dari karton. Kraton ini gedhe nya berhektar-hektar, tapi yang di buka untuk umum paling cuma 2 hektar…..

Kraton Mangkunegaran lebih kecil…. Yang di buka untuk umum lebih kecil lagi. tapi… suasana nya kayak rumah. Kami masuk di temani guide yang agak ngondek dikit, baik, selera humornya lumayan, dan suka ngomong, jadi dia menjelaskan banyak banget.  Ada ruangan khusus untuk upacara bertemu Mangkunegara secara formal, yang jelas (hare gene gitu looooh) jarang banget di pakai. Di ruangan itu penuh dengan kotak-kotak kaca berisi artefak, keris kuno, perhiasan kuno, dan barang-barang hadiah raja-raja Belanda / Eropa di jaman dulu kala. Ruangan yang bernuansa museum cuma itu aja, ruang lain nya berasa rumah orang kaya. Halaman nya luas, terpelihara baik, dindingnya penuh foto…. bener-bener berasa mertamu di rumah orang kaya lama lah.

Secara keseluruhan, kedua kraton itu, gaya arsitekturnya istimewa….. semua nya serba ASLI, maksudnya….. ukiran nya kayu beneran, bukan cetakan fiberglass. Grafir di kacanya juga asli, bukan sticker cutting. Daun pintunya yang segedhe gaban juga terbuat dari wood plank asli, bukan lembaran multiplex lapis teakwood.  Lantainya marmer asli, bukan granit tile. Eh, ada yang lucu, nama marmer nya Carara! Dari Italy! hihihi, saya mendadak ingat perusahaan peti mati di Surabaya, namanya juga Carara. Hm…. gimana dengan porn star lama itu? Asia Carera? hihihi!

Entah kenapa, si henry tertarik banget ama yang namanya musik dangdut. Di LonelyPlanet di tulis, kalo di taman Sriwerdari alias THR, suka ada konser dangdut. Pas nge-cek ke sana, ternyata ada! Besok malam! OK lah kalo begitu!! Untuk pertama kalinya dalam hidup saya, saya akan menghadiri konser dangdut!!! bayarnya 10 rebu per orang, untuk nonton OM. Sera yang terkenal itu (maksudnya terkenal di Jawa Tengah……) Sebelum nonton konser di Sriwedari, kami sempatin makan malam do O-Solo-Mio, jalan Slamet Riyadhi. Ini adalah makan malam paling fancy selama perjalanan ini….. Restonya gaya itally, konsepnya open kitchen, sehingga saya bisa melihat si koki menyogok-nyogok tungku untuk mematangkan pizza, keren banget! Calzone nya enaaaakkk!! Mungkin agak aneh ya, ke Solo, malah makan makanan Itally…. tapi si Henry bilang ga papa…. lagi pula, restonya indah banget! Di tengah-tengah makan, turun hujan! Iya, Solo masih hujan… sebenaranya Bromo juga hujan, waktu saya di sana.  Setelah hujan reda, kami ke Taman Sriwedari. Konsernya belum mulai. Saya langsung cari tempat yang paling potensial untuk melihat panggung.  Mlam sebelumnya, saya sempat menjelaskan pada Henry, bahwa dangdut akhir-akhir ini suka dibilang tontonan mesum, oleh golongan konservativ. Serta adanya  perseteruan terbuka antara si (mantan) raja Dangdut, dan si goyang ngebor asal nJapanan, gara-gara gaya goyangan.  Untungnya saya memilih tempat yang ga kehujanan, soalnya, selama konser hujan turun bebepara kali! Ternyata….. biarpun saya ga doyan dangdut, ngelihatin orang di konser dangdut, menarik juga… Pas terdengar intro lagu dangdut paling happening akhir-akhir ini, yaitu Keong Ratjun, mendadak semua tangan ke atas!!! Konsernya rame banget, apa lagi pake hujan segala….. orang-orang yang ga mau kehujanan pada berdesak-desakan cari atap.  Kata Henry, akhirnya dia mengerti, kenapa kok para konservatif merasa bahwa dangdut sekarang identik dengan mesum, hehehhee.  Sebelum konser berakhir, Henry ngajak cabut…..(syukur laaaah)

Sebenarnya kalo kota solo sih, ngga banyak yang bisa di lihat. Setelah 2 Kraton, 1 museum (Radya Pustaka), Pasar antik, Taman Sriwedari, habis lah…. bagi yang doyan belanja, mungkin bisa berlama-lama di dalam pasar Klewer, atau berburu barang antik di pasar Triwindu….. Tapi kami berdua ga doyan shopping, atau at least lagi ga pengen shopping lah…. Akhirnya kami cuma muter-muter kota, jalan kaki ke sana kemari, lihat-lihat rumah yang bagus-bagus (baca : kuno) makan, cari es krim….. hahaha! Kalau kita mau, kita bisa ke candi Cetho dan candi Sukuh, letaknya di luar kota Solo, sekitar 1,5 jam perjalanan. Bisa ikut tour, bisa sewa sepeda onthel, atau sepeda motor…. tapi kami memutuskan untuk ga pergi.

Akhirnya, perjalanan ini di tutup dengan perpisahan di Stasiun Balapan, Solo. Hari Kamis itu, Henry naik kereta Argo Wilis ke Bandung, sementara saya naik Argo Wilis ke Surabaya. It was a great trip! Yeaaaaahhh!! Lain kali, kalo ada kesempatan jalan lagi,  ke Rinca aaaahh!!

Advertisements