Tol tengah kota : Mimpi Buruk Orang Surabaya

Setelah melihat diskusi nya di MetroTV kemarin, saya jadi mikir-mikir soal tol tengah kota ini….. Kira-kira gimana manfaat nya bagi kehidupan kita-kita orang Surabaya ini?  Pemerintah lokal (Pemkot Surabaya) menolak nya, atau at least minta pengkajian lebih dalam, sementara dari DPRD (Propinsi Jawa Timur) mendukung proyek ini.  Ketua DPRD Wisnu Wardhana malah dengan sombongnya bilang : Silahkan saja berteriak, tapi wajib melaksanakan tol tengah kota tersebut, karena ini perintah pemerintah pusat, tidak boleh ada negara di dalam negara.

Saya pribadi berpendapat, karena tol ini bakal ada di tengah kota Surabaya, mestinya…. sebagai warga kota, kita wajib ikut mikir, ini barang layak ngga di bangun…. kan kita yang ketempatan! Ga lucu kan, masak kita yang ketempatan, kita ngga berhak berpendapat? Lagipula, pintu masuk ama pintu keluar ini tol, ada di dalam kota Surabaya, kalau pintu masuk nya bikin macet, kan orang Surabaya yang kena? Kalo bisa mungkin itu tol pintu masuk- keluar nya di luar Surabaya, trus keseluruhan body nya ngga nempel di tanah Surabaya, na… boleh lah membangun tol itu tanpa persetujuan orang Surabaya. Tapi kek nya ga mungkin ya?? Belum-belum udah disebut-sebut 4500 rumah yang bakal kena gusur… Rumah siapa?? Rumah warga Surabaya lah… yang jelas buka rumah anggota DPRD dan keluarga nya…. Masak dah pasti bakal kena gusur, tetep ga punya hak bicara??

Gini nih, kalo blogger sok tahu mulai ngoceh….

saya ga setuju sama sekali dengan rencana tol tngah kota ini alasan nya :

1. Saya ga bakal ikut menikmati!! Ya iya lah, secara saya ini naik sepeda motor, mana mungkin lewat jalan tol? Trus, rombongan pegawe dari Sidoardjo yang tiap pagi membanjiri Surabaya, rata-rata juga naik sepeda motor, pada ngga bisa lewat jalan tol juga. Ngga mengurangi kemacetan dong?

2. Tol tengah kota ini bukan hal baru. Kita udah lihat contoh kasus nya, nyataaaa, bisa di kaji, bisa di telaah. Tapi, benernya ngga usah di kaji dalam-dalam, kita juga dah tahu jawaban nya. Lihat Jakarta deh, apa ga kurang dia punya tol tengah kota? Kira-kira membantu ga seh?? Pintu masuk nya selalu macetttt… pas sekarang mau bikin monorail, pusing-pusing deh!! Di mana mo naroh jalurnya? Kebanyakan tol sih!

3. Berapa kali udah saya denger orang ngomong : enak di SG, kendaraan umunya enak…. Udah berapa puluh juta kali denger orang pemerintah ngomong : Entar kita ni pengen kayak SG/KL, yang naik kendaran pribadi ga banyak, bisa ngirit BBM juga. Lalu-lalu-lau?? Kalo yang di bikin jalan tol, kira-kira ini fasilitas buat siapa ya bow?? Buat kendaraan umum? Bikin kita seneng naik kendaraan umum?? Kalo di jalan tol gitu, kita bisa nyegat kendaraan umum dengan enak?? Cuiiihh!! Nenek-nenek yoga di pohon cabe juga tahu, kalo jalan tol itu fasilitas buat kendaraan pribadi. Yang paling di untungkan ya pasti kendaraan pribadi (baca: mobil). Jadi……apa kabar dengan “menekan” penggunaan kendaraan pribadi?? Apa kabar dengan rencana meng-Singapur-kan Surabaya?? Udah tuh, di Citraland, se Rafles-Rafles nya aja, ada di sana!!!

4. Jangan tanya soal biaya nya…. 7,2 T!! Haduuuhhh!! Mending nabung buat monorail!! 7,2 T itu dah termasuk biaya membebaskan tanah warga belom ya? Udah termasuk biaya menebangi pohon-pohon kita yang cantik, ga?  Udah termasuk beban moral kita selama tol itu di bangun ga? Bisa bayangin kan, kek apa rasanya ada orang mbangun jalan, di atas jalan yang sehari-hari kita pake? Kira-kira macet nya kek apa? Kebayangkan? Ngerasain proyek gorong-gorong aja rasanya dah mau mati…. apa lagi ngerasain proyek tol yang menjalar ke 4 penjuru kota Surabaya!!! Haiyaaaa… ngeri!!

5. Katanya, rel kereta api kita bakal “dinaikkan” suatu saat nanti. Saya sebenernya setuju banget nih…. Rel kereta yang bersimpangan ama jalan bikin maceeet!! Pas keretanya lewat, jelas macet. Pas kereta nya ga lewat, kendaraan juga mesti pelan-pelan kalo ngelewatin rel nya. Belom lagi seringnya kecelakaan kereta, gara-gara perlintasan tanpa palang pintu, atau manusia “tersambar” kereta…. Seandainya kereta ini ngga sejajar ama jalan, pasti enak….. Dan, proyek tol tengah kota ini ternyata mengganggu rencana jangka panjang pemindahan rel kereta.  Soalnya, ada beberapa bagian tol bakal di bangun di atas/melewati jalur kereta. See….. bikin masalah kan?? Padahal kereta kan angkutan masal, yang harusnya justru di enak-enakin, di pelihara, di tingkatkan kualitasnya  (kan tadi bilang pengen kek SG, kemana-mana naek kereta?? )

Saya tuh bener-bener ngga ngerti apa maunya penguasa-penguasa ini…. Semua hal yang sudah “di ujicoba kan ” di Jakarta, dan terbukti amburadul, selalu mau di terapkan di daerah. Tol tengah kota ini salah satunya. Salah dua nya adalah busway. Dah lihat, gimana jadinya Jakarta dengan koridor  Busway nya…. terutama di jalan-jalan yang cuma 3 jalur. Efektif?? Efektif dari Mars?? Sedangkan jalan terlebar di Surabaya itu, perasaan cuma jalan Ba-Sra ampe Tunjungan. Sisanya, 3 jalur dah puas banget! Lah, kalo masih di potong busway, apa jadinya?? Padahal penggiat sepeda pancal juga mengharapkan pemerintah bisa kasih jalur sepeda….. Abis dong jalan nya??

Berdoa ah… biar Tuhan menyulitkan jalan nya proyek ini…. Apa ya, misalnya pak Wisnu Wardhana itu mendadak stroke? Ato bos nya PT Margaraya Jawa Tol (investor jalan tol ini) mendadak sakit jantung, trus mesti operasi bay pass di China? Hm… gimana kalo mendadak KPK menemukan kasus maha besar yang baru, jadi proyek ini di lupakan??

Hmmmhhh…..!!!

Advertisements