Bukan anak siapa-siapa…..

Seperti kata si bybyq, tetangga blog saya, ternyata akhir-akhir ini banyak banget teman saya di FaceBook memasang nama belakang 1 kata sebagai display name.  Bahkan, banyak yang pasang display name nya pake “huruf dewa” segala! Sampe kadang-kadang, saya bingung,  siapa…… ini orang, ada di wall saya? Nama nya “ga bisa d baca”, foto profile nan imut itu diisi foto bayi….. duuuh!! Salah-salah saya hapus, eh… temen SMU! Gitu deh, dulu-dulu pas SMU, setahu saya, dia nga pake nama belakang 1 suku kata itu deh….

Secara akhir-akhir ini jadi orang keturunan China di Indo jadi jauh lebih mudah, bahkan dalam beberap kesempatan jadi menguntungkan….  Huruf  “dewa” juga sudah ngga di banned lagi, semua belomba-lomba mempelajari nya….. Great! Menambah keragaman Indonesia. Sekarang banya orang yang menyatakan diri sebagai orang china! Ada rasa bangga juga sebagai orang china…..

Tahukah, di china sana, kamu semua bakal di bilang orang Indo, atau orang jawa!! Hahahha *tawa garing*

Saya (saya ngga bilang “kami”) merasa ironis sekali, di Indo saya di bilang China, dan di China saya dibilang Indo…..!! Lebih ironis lagi, kalo di sini saya mati-mati an bilang *dan bangga pulak* saya China, dan….. di China sana, saya TIDAK diakui sebagai China?? Hahahaha *krezz kriuk kriuk*

Jadi, saya orang apa?? Saya…..orang aring, itu loooh, yg dipake buat menghitamkan rambut *coba cek shampo Sunsilk*. Seriously, saya merasa sebagai “bukan anak siapa-siapa”.

Saya  warga negara Indonesia,

saya cinta Indonesia,

Tapi saya setiap saat siap untuk menjadi bukan warga negara Indonesia lagi

Kalau nanti, kecintaan saya pada Indonesia sudah habis, saya PASTI pergi dari sini. Ngga ada gunanya mengeluh siang malam

“negara ini ngga ber prospek,

ma-de-su (masih ada ya bow, istilah ini??),

negara payah,

Film holiwud aja ga ada,

sebentar lagi ga ada sambungan i-net juga”

tapi masih juga bercokol di SINI !!

Biar si Suhu Epen itu ngata-ngatain Indo kek apa, saya pikir itu logis aja. Dia emang udah muak jadi orang Indo, dan memutuskan jadi orang SGP aja…. Oh ya… buat yang sudah tinggal di luar Indo, tapi masih pegang passport Indo, ngga usah berkeluh kesah soal Indo deh, toh sudah ga punya kontribusi buat Indo juga. Aneh kan, nga kasih kontribusi, ikutan mencela?? Pliss deh!!

Mau jadi orang Indo juga ga mungkin….. Biarpun saya sudah di panggil “embak” dilingkungan saya, sebagai “tanda” kalau saya orang Indo/jawa…… Tapi teteeeep, saya keturunan China, mau diapain??  Denial ngga membuat saya lebih bahagia….

Biarpun kalo ada kerusuhan, mesti jadi “sasaran” duluan,

kalo ngurus surat-surat legal selalu dapat harga special lebih mahal,

di pandang sebagai sumber uang, bisa diporotin sering-sering (ini imbas dari kesalahan orang keturunan china sendiri, yang suka main bayar aja)

dll…. dsb….

Inilah saya,  Chinese born Indo, si generasi ke 3. Generasi yang akarnya dari China, tumbuh di tanah Indonesia, berbunga…..  Bunga nya ngga kaya Indo, tapi ya ngga mirip China…..

Asal bahagia…. jadi orang aring pun tak masalah…..*sambil senyum tulus*

Advertisements