Mission : Eat Bebek Sinjay!!

Konon,  kataknya, bebek goreng Sinjay ini “jijay” ramenya!! Bahkan, sangking rame nya, kita harus berangkat pagi-pagi demi makan si bebek Sinjay!

Lokasinya di Bangkalan, Madura. Ngga jauh dari jembatan Sura-Madu. Kami berangkat sabtu pagi, jam 8 dari surabaya, soalnya, berdasarkan pengalaman, kalo sampe ke warung tersebut jam 2 siang, di jamin ga kebagian!! Semakin penasaran aja!

Jadilah kami ber 4 menempuh perjalanan dari pelosok timur Surabaya, ke bagian utara, menyeberangi jembatan Sura-Madu, menyambut nasi bebek selebritis ini. Gimana ga selebritis? Lah kondang gulindang, sehingga pas kami sampe di sana, pusing lihat banyak nya manusia mengerubuti warung ini. Istilahnya kek ABG ngerubutin Justin Beiber deh!! Antrian nya jangan di tanya… panjang mengular…. Padahal ini warung cuma jualan bebek goreng Madura, dah itu aja, ngga ada variasi lain! Minumnya pun ngga kreatif-kreatif amat, soft drink, teh botol….

Sambil ngantri, kami saya mendengarkan celotehan orang-orang di sekitar saya, ada yang bilang

mo bungkus 30!!

orang lain lagi, bungkus 70!!

ada yang bungku 15!

Kek nya bentar lagi bebek jadi binatang langka nih!!!

Akhirnya, setelah serangkaian panjang perjuangan…. kamipun duduk menghadap beberapa piring bebek Sinjay. Bener-bener takjub, kami memandang nasi bebek yang penuh perjuangan ini…..

Dimakan…..enak…..empuk…..renyah…. dan… bagi si Feb, agak keasinan! hahaha!! Saya sih ga ngerasa gitu. Sambel nya sambel pencit, rasanya…. mene kethehek, soalnya saya ga makan sambel! hahaha!! Bumbu si bebek udah mantapbsss! Buat apa mengotori rasa yg lezat dengan rasa sambal?? Cih!! (surat anti sambal 1, ayat 3)

Kesimpulan: saya ngga nyesel menempuh perjalanan panjang menuju bebek Sinjai ini…. Bisa lah di ulang lain kali, tapi sekalian smbil jalan-jalan di Madura deh, soalnya kalo cuma nyeberang, makan, trus balik…. malesssss. Buat yang dah mau mati kelaparan,  jangan makan di Sinjay! Kami menghabiskan waktu 45 menit buat antri, dan 30 menit berikutnya buat menunggu nomor antrian kami di ambil pelayan nya. Oh iya, tambahan 30 menit lagi untuk menunggu nasi bebek bungkus kami.  jadi, kalo dah lapar, mending ngemil aja dulu, dari pada putus asa, akhirnya makan teman seperjalanan. Harga sih ga mahal sekitar 10 rebu-an….. tapi…. kalo harus ditambah ongkos menyeberang jembatan Sura-Madu, ya jadi agak mahalan dikit, tapi ga apa lah… secara biasanya saya breakfast di Singapore gitu, jangan kayak orang susah deh!!

Advertisements