Ada apa dengan Ondomohen??

Biarpun dah lama saya jadi orang Surabaya, ngga semua makanan terkenal di Surabaya saya sering makan. Yang lebih parah lagi, ada yang ga pernah sama sekali saya cicipin. Padahal…. kan saya hobi makan?? Aneh ya bow? Ya…. kadang-kadang ada faktor-faktor yang bikin saya ga bisa mencicipi makanan tersebut. Salah satu kasus nya adalah Sate Klopo Bu Asih. Lokasi nya di jalan Walikota Mustajab, yang  nama keren jalan Ondomohen.

Saya sudah dengar soal sate ini sejak zaman dulu kala duehh…. Tapi entah kenapa saya ngga juga ke sana. Jauh dari rumah siiih *cari alasan mode on*. Suatu ketika, pas lewat TKP, pas laper, pas temen ngajakin makan. Akhirnya saya makan deh.

Lokasinya agak ajaib, nempel di warung, di trotoar jalan. Bukan warung!! Ga ada atap nya, kok. Kalo makan, silakan ambil kursi plastik, dan duduk di bawah rindang pohon jalan Ondomohen, ato…. biar berasa syuting “Andai aku menjadi” , silakan duduk di rotoar sekalian??!!

Gimana rasanya? Enak lho…. Ada pilihan sate daging (sapi), atau sate ayam. Saya pilih sate dagin (sapi). Engga empuk-empuk amat, tapi ya engga sampe bikin kita berasa atlet bina rahang, alias alot.  Rasanya khas. Bumbu kacang di campur kelapa parut yang di sangrai…… Di sajikan dengan nasi, atau lontong, yang di taburi kelapa parut sangrai. Jangan di bayangin kaya serundeng ya…. kelapa parut sangrai nya kering, dan ga terlalu berbumbu, ga kayak serundeng yang berminyak dan berbumbu mantap.   Yang lebih menyenangkan lagi,  sate ini ngga pake bumbu pedas. Buat yang cinta pedas, di sediakan sambal, berupa beberapa biji lombok godhog di pinggir piring, yang dengan bahagianya saya singkirkan jauh-jauh dari piring saya!! Igh!!

Beberapa abad berselang, saya kembali ke sate klopo bu Asih. kali ini, gara-gara jalan-jalan ama teman-teman CS di sekitaran kota lama (Surabaya Utara), deket banget ama TKP kita ini. Dari pada puyeng mau makan malam apa, akhirnya kita makan malam di sate klopo legendaris bu Asih!!  Sekarang, dia udah punya stand berupa bangunan permanen di seberang lokasi dia ngemper dulu. Kek nya tambah rame deh. Mungkin dulu-dulu orang agak males makan di bawah rindang pohon, sekarang, secara udah masuk ke bangunan, pelanggan jadi lebih banyak.

Kalo ga salah, harga nya ge berubah jauh. 20 ribu untuk 10 tusuk sate beserta side dish nya (nasi ato lontong). Sate klopo Ondomohen ini sudah mulai di jual sejak 1987. Kalo istilah keren nya : Grilled since 1987. Or-tu nya bu Asih yang mulai usaha, di lokasi yang sama, di bawah pohon yang sama, di temani demitz yang sama…. Sekarang, katanya, anak bu Asih lah yang mulai buka stand permanen di seberang jalan.

Anyway….. sate klopo ini harusnya masakan Madura sih, tapi sudah jadi icon Surabaya juga…. Jadi, ngga terlalu salah lah, kalo saya bilang sate klopo ini khas Surabaya….. Hehehehe!! *kalo yang jelek-jelek nya orang Madura, ambil sono!! jangan di kait-kaitkan ama Surabaya!* hahahhahahah!!!! Well, selamat mencoba!!

Advertisements