Kita Emang Beda, Tapi Belum Tentu Saya Salah kan?!

Selalu… well, ngga selalu ding, tapi biasanya… manusia menilai sesuatu itu benar atau salah, dengan tolok ukur diri sendiri. Misalnya, karena saya ngga suka marah terus tereak-tereak, tanpa sadar saya mikir kalo marah tuh ngga seharus nya terus dilampiaskan dengan tereak-tereak. Lalu, implikasi lanjutannya, saya punya pendapat kalo marah yang dilampiaskan dengan tereak-tereak adalah tidak benar! Penilaian saya jadi super subyektif deh! Contoh lagi, saya ngga doyan ama shitnetron, dari segi manapun saya ngga mampu mengapresiasi karya seni yang satu ini.  Lalu, saya pun punya pemikiran, yang doyan shitnetron tuh pastinya agak buta, kalo ngga rabun senja! Sekali lagi subyektif!

Padahal, kenyataan nya, saya belum tentu benar, dan kenapa bisa-bisa nya saya mengukur orang lain dengan tolok ukur diri saya sendiri???

Orang Jawa  bisa bilang : orang papua tuh males2, makanya mereka ngga maju! Mungkin aja benar, tapi saya punya pemikiran sendiri. Kalau mereka ngga mikir pengen beli TV flat keluaran terbaru, ngga bercita-cita beli mobil SUV yang baru diiklan kan, ngga doyan main BB, terus… kenapa mereka harus menghasilkan duit lebih banyak?? Orang di Jawa mungkin harus berjuang keras, menghasilkan lebih banyak uang, soalnya tetangga kamar kost nya baru saja beli Honda Revo baru, dia pun harus beli at least Yamaha Jupiter Z!!

Beberapa hari yang lalu seorang teman meng sms saya. Kata-katanya simple tapi bikin saya BT beberapa hari. Selamat lho jeung…. biasanya yang bisa mengganggu saya cuma foto binatang yang terluka serius, dan foto perang, oh yeah… “fuck u all press people” yang sudah memasang foto-foto itu, termasuk video Moammar Khadafi!! Di sms itu dia bilang : sibuk ya? semoga sibuk kerja, bukan sibuk keluyuran aja. Simple! Engga, sms nya ngga nampar, apa lagi menghujam jantung, cuma bikin saya bertanya-tanya….. Kapan ya, saya minta uang sama dia?? Kenapa kesan nya dia sakit ati banget kalo saya jalan-jalan?

Pada kenyataan nya, saya emang beda banget ama dia, tapi bukan berarti salah kan? Dan dia bener?

Dia menikah, punya anak, bekerja keras, naek mobil mewah, punya rumah bagus,  itu semua hak dia loh…..

Saya ngga kawin-kawin, ngga menganggap punya anak penting, nebeng mamah, ngga punya BB, dan bekerja sesuai dengan ritme saya… itu juga hak saya loh!!  

Lain kali, kalo sampe dia curhat soal anak yang rewel ato suami yang nyebelin, saya juga ga bakalan menjawab : Makanya…. ngapain kawin dan beranak?? Kecuali….. dia sering nitipin anak nya di saya! Kalo itu, pastinya saya ngga akan tinggal diam!! Tapi kalo sekedar curhat-soal-suami-nyebelin-serta-anak-rewel, percayalah, saya ngga akan sekalipun menyalahkan dia atas keputusan dia berkeluarga.

You think the only people who are people
Are the people who look and think like you
But if you walk the footsteps of a stranger
You’ll learn things you never knew you never knew

Ini adalah penggalan lagu Color of the wind, OST film animasi Pocahontas. Kita bisa aja beda, tapi bukan berarti saya salah kan?? Sesuatu yang beda ngga selalu perlu dinilai sebagai benar atau salah, tapi lebih sebagai media belajar…..

Peace yo!!

Advertisements