Harga Waktu dan Harga Diri si Freelance :)

Sebenarnya, kalau kita bekerja, apa sih yang dibayar oleh si boss? Kalau kita beli beras di warung, jelas lah beras yang kita bayar. Kita minta beras sama yang jualan, sehingga beras dia berkurang, trus, kita ganti dong sama duit kita… Nah, kita bayar beras nya!

Lha kalo kita kerja, apa yang kita “jual” ke boss? Sehingga ia harus bayar kita?

Kemampuan?

Skill?

Kalau kita bekerja mengeluarkan skill, emang nya skill kita jadi kurang, gitu? Sehingga si boss mesti ngegantiin dengan bayaran itu? Engga kan? Bahkan, beberapa tugas dari boss malah bikin skill kita nambah! Lha…. kita mesti bayar ke boss dong? hahahaha!

Atau… kita kasih tenaga. Misalnya kuli tukang pikul gitu, dia jual tenaga, sehingga boss harus bayar? Lha tapi tenaga nya juga ga berkurang loh?? OK, tenaga akan di-konek kan dengan makanan, tanpa makan, tenaga tak muncul. Karena itu, boss harus bayar makanan kuli, yang di konversikan ke tenaga. Lalu…..kalo kuli ngga pake tenaga nya, dia ga perlu makan?? Engga juga kan? Artinya, nguli ngga nguli, dia perlu makan! Arti nya, bukan makanan yang di bayar oleh boss, sesuatu yang lain…. apa?

Sampai disini, saya jadi meyakini, kalau yang saya jual ke boss saya adalah WAKTU. Waktu yang saya dedikasi kan untuk mengerjakan tugas dari si boss.

Ketika saya bekerja buat si boss, dia mengambil waktu saya. Berkurang dong, orang berangkat pagi ke kantor, tiba-tiba aja udah sore! Kemana waktu berlalu? Dihisap ama si boss lewat pekerjaan lah!!! Berapa harga waktu? Ini dia…. flexible banget! Sebagian orang waktunya muraaaaahhhh amirrr… kerja 6 jam gaji 20.000 rupiah! Ada pula yang mahal, kerja cuma 3 jam aja di bayar 200.000 ribu!

Sayang nya, banyak orang Indo yang ga bisa menghargai waktu… sigh…. Termasuk saya, soalnya demen telat, hihihihih. Tapi, telatnya sering wajar kok *membela diri* paling-paling 15 menit. … *tsiiing!! sandal melayang!! gw ngeles dong!*

Salah satu contoh orang Indo belum bisa menghargai waktu adalah : kalo kerja freelance jatoh-jatoh nya pasti borongan per project. Ga bisa gitu, hitung per-jam. Selalu ada pemikiran dari owner : kalo bayar per-jam, ntar kamu nyante-nyante, kerjaan saya ga kelar-kelar, saya bayarin terus! Masuk akal sih, soalnya ada juga mental pegawai yang begitu. Lingkaran setan deeehhh…..

Kalo kasus yang sering terjadi sama saya adalah :  Udah disuruh nunggu lamaaaaaaaaaaaaaaa buat briefing kerjaan, eh… jatoh-jatoh nya proyek keciiiillll!! Padahal, saya kan dibayar nya per gambar nih, lha klo briefing nya aja setengah hari, pake-harus-ke kantor-si boss-di tengah-kota-bensin nya-siapa-yang-nanggung?? Trus kerjaan nya cuma gambar 1 lembar doang?? Lha terus yang bayarin saya selama saya nunggu-nunggu ga jelas tadi siapa??

Pengen protes, kok tak mampu…. akhirnya pasang status di FB, plus ngomel di blog…. *baladaFreelancePengecut*

Saya sendiri, kalo d suruh keluarin tarif perjam, trus garuk-garuk kepala yang tak gatal…… Lebih hebat lagi, kalo para freelance d luar sana, bisa gitu, mengeluarkan tarif per-jam, dan BISA mem prediksikan, suatu project butuh berapa jam kerja!! Terus terang, kalo bagi saya, ini “wow!” bgt!! Perlu belajar nih!

Mungkin gara-gara saya juga belum bisa menghargai waktu ya, maka nya kok saya juga ga bisa memperkirakan seberapa cepat saya bekerja. Lha gimana, lagi tengah ngedit foto, saya maen game, lanjut edit lagi, trus  baca blog, ngedit dilanjut, trus buka FB, hahahha!! Mana bisa tahu, ngedit 1 biji foto itu butuh berapa lama? Dasar ga tertib!!

Anyway busway….. sekian omelan *freelancePengecut* semoga saya bisa semakin assertive dalam memperjuangkan harga satuan waktu saya,  Amiiiiiiiiiiiiiiiiiiiinnn!!

Advertisements