Air Terjun Madakaripura

Selain gunung Bromo yang emang sudah sangat kondang namanya, ternyata Jawa Timur punya sesuatu yang lain, yang menarik juga, yaitu air terjun Madakaripura. Lokasi nya di desa Sapih, daerah Lombang, 45 menit ke utara dari Probolinggo. Jadi, sehabis puas lihat sunrise dan main-main di savana nya Bromo, mending cap cus aja ke Madakaripura! Katanya, patih Gadjah Mada menghabiskan sisa hidup nya untuk bersemedi di air terjun ini. Nah… mungkin dari sini lah, asal usul nama Madakaripura.

Segitu lamanya jadi orang Jawa timur, dan sudah berkunjung ke Bromo beberapa kali juga, saya merasa berdosa banget, belum pernah ke Madakaripura! Makanya, pas ada temen yang nawarin, saya langsung IYA aja! Ngga inget ama ded len yg ngantri ga jelas itu! Jadi nya, kamis (Juni 2012)  jam 10 malam, kami berangkat dari Surabaya, naik mobil carteran, menuju Bromo.  Kali ini saya ogah cerita soal Bromo, bosen! Skip ke Madakaripura, ahhhh! Hahahaha!

So……. jam 10 pagi, setelah puas menggosongkan wajah di lautan pasir, kami langsung lanjut ke Madakaripura.

Perjalanan cukup mulus, jalan aspal nya lumayan mulus. Mendekati Madakaripura, mulai banyak papan petunjuk arah, dijamin ngga nyasar. Retribusi masuk Madakaripura ngga mahal, 3000 rupiah per orang. Perjalanan dengan mobil berakhir di lapangan parkir. Kira-kira 300 mtr aja dari pos penjagaan, lalu kami mesti lanjut dengan jalan kaki. Di parkiran, kami di sambut oleh deretan warung dengan SPG nya yg lumayan aktif, dan local guide yang lumayan agresive.

Konon, masuk ke Madakaripura Harus pake guide, soalnya, air terjun ini sangat berbahaya kalo lagi banjir. Dan….. dia bisa banjir sewaktu-waktu, kalo mata air nya hujan. Masalah nya, kondisi banjir ngga banjir ini sulit diprediksi, hanya orang lokal yg nota bene sudah biasa, yang bisa melihat tanda-tanda banjir. So….. ngga masalah sih kalo harus bawa guide, kita juga belom mau mati muda kan!! Tapi oh tapi…. kenapa para guide itu ngotot ikut beberapa orang? Kita kan cuma ber 4 aja, 1 guide cukup lah! Tarif nya 20.000 per guide. Akhir nya dengan ngotot, kita berhasil pake 1 guide saja.

Perjalanan di mulai dengan melewati patung Patih Gadjahmada, meyusuri jalan setapak semen, mengikuti aliran sungai. Secara keseluruhan, jalan ke air terjun nya flat aja, ngga susah. Tapi….. jalan setapak semen nya banyak yang sudah runtuh, diterjang longsor. Jadi, beberapa kali kita harus turun ke sungai, dan menyusuri jalan setapak tanah. Sepanjang jalan, pemandangan nya luar biasa! Pohon-pohon nya gede-gede, air sungai nya deres dan jernih, di mana-mana hijau!

Semakin e dalam, dinding-dinding tebing semakin meninggi dan menyempit! Akhir nya, sampai deh di ujung jalan setapak, di situ ada (lagi-lagi) warung gorengan dan minuman hangat, dan persewaan payung.

Hijau yang menyegarkan mata

Madakaripura itu, kayak celah di antara 2 dinding tebing setinggi 200 meter an. Air nya turun di sepajang dinding, kayak hujan! Ada yang kayak hujan gerimis, ada yang kayak hujan deres juga. Tanpa payung, ngga mungkin lewat dan tetap kering! Dinding air terjun ini membentang sekitar 500 meter, ending nya berupa dinding tebing yang berbentuk agak melingkar, jadi berasa masuk ke tabung berdinding 200 an meter!! Kalo masuk ke daerah itu, suhu nya langsung nge-drop! Dingin! Hmm…. saya ngga mau sok superstitious sih, tapi emang rada serem di situ! Di situ ada 2 air terjun lagi, yang lumayan besar. Di bawah nya ada kolam yang menurut si guide, daleeemmmm bgt! Secara, dasar kolamnya gelap pekat, ngga kelihatan, saya pilih untuk percaya aja deh!

Setelah puas main air dan main hujan-hujanan, kami pun balik ke tempat parkir. Di tempat parkir ada kamar mandi, lumayan buat ganti baju, bayar nya 2000 bow!! Mahal! tapi ya sudah lah! Toh saya seneng banget bisa ke Madakaripura. Air terjun ini bersih loh! Semoaga bakal tetep bersih kek begini, amiiiiiiin!!!!!! Ada sih,  sampah plastik dikit di “ruang tabung” tapi saya rasa itu kotoran yang datang bersama air terjun. Seneng lagi, karena pas di sana, cuacanya bagus!!

Diambil dari entry saya di sini

Advertisements