100 %, Boleh??

Penyiar radio hari ini bilang Jangan 100 % mencintai seseorang. 40 % aja, yg 60 % buat diri sendiri.

Entah apa tema talkshow nya, yang jelas, ada pendengar yang telpon. Dia (laki) bercerita tentang hubungan nya yang ga lama-lama amat (baca 3 thn red.) kandas di tangan mantan pacar pasangan, dalam lakon CLBK berbuah perpisahan.  Lelaki itu bilang, ini sudah bulan ke 6 perpisahan, dan sakit nya belum pergi.  Penyiarnya (laki juga) berempati…… dia bilang,  been there done that.  Dan dia butuh waktu bertahun-tahun untuk menyembuhkan diri.

Lalu…. di situlah muncul statement tentang 100%. Ini bukan statement baru sih, kayak nya semua orang juga tahu statement ini.

Nah, tinggal kita nya, cocok apa ngga ama statement ini?  Saya sih….. ENGGA! Sebelum omong kosong saya ini saya lanjutkan, perlu diketahui kalo saya ini menderita “penyakit” single kronis.  Maap ya, saya ngga mengidap virus “lonely”, yg mengakibatkan symptom “kasih gw pacar, kambing juga ga papa”, enak aja!  Penyakit single kronis ngga mengganggu, penderitanya juga bisa hidup normal! Igh! Jadi, apapun yg saya omongkan setelah ini, sebenarnya adalah omongan orang yang ga punya pengalaman  apa-apa soal relationship, hahahah!

Kembali soal 100%. Saya punya pandangan, kalo saya suka seseorang, saya bakalan kasih cinta saya 100%. Kalo ada 110%, bakal saya kasih juga! Kalau kita ngga kasih cinta 100%, kira-kira,  apa ya pasangan bakalan kasih 100% juga? OK, kita ngga mengharapkan pasangan juga 100%, jadi kita fair dong, sama-sama ngga 100%.  Lalu, kira-kira, kalo ada 2 orang yang masing-masing ngga 100% mencintai dalam sebuah relationship,….. Apakah  kedengaran nya ini bakalan jadi sebuah kisah yang indah??

I don’t think so…..

Ngga 100% artinya, saya selalu punya kecurigaan kalo pasangan bukan yang terbaik. Lha terus, kalo bukan yang terbaik, ngapain juga saya dekati?? Terus dalam perjalanan berpasangan, saya akan tetap menghidupkan “radar”, mancari-cari gelombang sang ideal?? Sejujur nya, saya ngga mau terikat dengan seseorang yang terus menerus menghidupkan “radar” nya. Bukan nya saya insecure, tapi….. gimana ya? Rasanya aneh aja, jalan ama orang yang ga yakin 100% sama saya.  Bagi saya, melelahkan sekali, kalo saya harus memaintain sebuah relationship, sambil terus berjaga-jaga kalo sang ideal datang. Ga bisa ya, saya konsentrasi aja sama 1 hal? Saya tahu, perempuan itu multi tasking, tapi…… kayak nya bukan saya deh! Saya lebih senang mencari orang yang benar-benar saya suka, dan bisa 100 % mencintai, ngga perlu siap-siap air bag, jaring pengaman, dan pintu darurat.

Lalu, gimana kalo saya terjatuh? Alias kisah cinta ngga berjalan sesuai harapan. Bahasa keren nya putus hubungan lah. Ya….. kayak nya saya akan jatuh terpuruk kedalam lubang yang paling dalam. Well, been there done that, hahaha. Lalu, apa yang terjadi? Ternyata saya survive.

Setelah beberapa tahun pasang status di YM “Tak pernah aku menyangka sejauh ini aku melangkah. Tak pernah aku menyangka sedalam ini aku terluka”  dari lagu berjudul “Sekali Lagi” milik  Sheila on 7, akhir nya, saya pun “sembuh”. Ya…… untung nya, waktu itu belum ada “someone like u” nya Adele, kalo engga mungkin saya udah bunuh diri, wkwkwkw! Beneran, lebih dari 12 bulan buat benar-benar menerima kenyataan perpisahan. Setelah itu, saya siap mencintai 100 % lagi. Ga kapok!

Bagi saya, sengaja ngga 100% mencintai termasuk dalam kategori “trick”. And i don’t play tricks! Soalnya, capek! So….. saya mungkin aja seorang yang so….. predictable dan ngga seru, soalnya belom-belom udah “kasih truf”. Could be….  Tapi, apa salah nya? Saya juga ga suka dekat-dekat orang yang play tricks on me. Saya ga suka drama. Suka? Bilang! ga suka? Get lost!  Ga usah pura-pura ga suka, padahal suka. Ga usah pura-pura suka demi sesuatu. Sederhana dan ga bikin capek.

So… 100 % ato engga, semua tergantung selera!

Advertisements

4 Comments Add yours

  1. bybyq says:

    Asiknyaa Soe menulis lagi.
    menurut saya sangat masuk akal kalo seseorang membuat safety net, just in case sesuatu yang tidak menyenangkan terjadi… tapi tentu saja ada backlash nya. Misalnya, distant feeling, dll dll
    biasanya orang memutuskan berapa persen yang diberikan untuk menyayangi seseorang karena pengalaman juga.

    1. soethearts says:

      terma kasih lho ya, sudah diingat kan, lamaaaaaa ga posting. wkwkkwkwkw

  2. denti says:

    Eh apa ne apa ne apa2nya donk…lama ga lwt sini danblm baca yg ini….ini jg blm baca tp uda gatel pgn komen…yahhhh resiko dunk boooo…kalo ada jatuh hati ya ada patah hati like everything else in life…ga usah dipersenin lah ya capek itung2annya..blm lg kalo ada bunga bank-nya yg musti dibayar juga..mana rupiah lg melemah…repottt kannnnn

  3. Feb says:

    Bikin penasaran sampe matiii !! Who is the man behind your YM status :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s