Standard Saya Kerendahan, ato Situ Yang Overdemanding??

Setelah lama ngga buka trip advisor, hari ini saya buka-buka lagi review saya. Ngga banyak sih, beberapa review hotel yang saya sukai, atau yang berkesan selama saya traveling.  Review saya ngga ada yang negatif, soalnya, saya biasanya pilih diam, daripada kasih review jelek.

At least, saya ga bohong kan? Bukan nya barang jelek saya review bagus. Saya cuma no comment aja. Biarpun, saya pernah dapat “tamparan keras” saat seseorang bilang : Diam ngga membantu sama sekali. Well, jujur aja, emang kadang diam sama sekali bukan emas, hehehhehe! Intinya, yang emas adalah : bijak, kapan mesti diam, kapan mesti ngomong. Sulit yaaaaa…..

Balik ke perkara review. Beberapa hotel yang saya review biasa nya emang dapat review bagus, tapi….. seperti kata orang-orang zaman dulu, “tak ada gading yang tak retak”, adaaa aja review jelek di sana.  Setelah saya baca-baca review nya, timbul lah pertanyaan di kepala saya : Standard Saya Kerendahan, ato Situ Yang Overdemanding??

Ada orang “complain” soal breakkie di sebuah dorm di Seminyak Bali. Katanya, brakfast nya “sesuatu bgt!” Cuma roti bakar 2 biji ama selai 1 macam doang! Waktu saya tinggal di sana, saya sama sekali ngga keberatan sama duet roti selai itu, soalnya……. Mau mengharapkan apa??

Ini dorm harga nya 100 rebu per bed! Bagi saya, dapat kasur spring bed, dengan linen plus selimut yang diganti tiap ganti tamu, serta ga bau (hellowww…. penting nih!!), adalah sesuatu bgt!! Apa lagi pake plus-pus kamar mandi luas, yang dibersihkan tiap hari, WC nya ga mampet (dan ga bau!!) trus staff dorm yang baik. Kopi, teh, air panas, microweave, piring, selalu tertata rapi di meja…….  Apalah artinya roti ama sela dibanding semua yang sudah saya list di atas??  Sampai di titik ini, saya jadi bertanya-tanya, apa saya ini emang easy to please, yang bahasa keren nya “nrimo” ato gimana ya??

Yang geli lagi, ada yang nulis di review : Cafe dan bar di sekitar sini overpriced!! Hell-owww ini kan seminyak cuy! Ya emang gitu kondisi nya! Gimana sih??

Ada lagi hostel di Hanoi yang saya review bagus baget. Saya bukan satu-satu nya lho, sekitar 99% review di situ bagus. Hehehehe…. iya, 1% nya ada dong……. ngga tanggung-tanggung, kasih review “terrible” alias paling rendah. Yang di komplain salah satu nya adalah suara ribut dari jalanan, sangat menggaggu, bahkan saat larut malam sekalipun! Ehem…… ini adalah salah satu hal yang ada sering saya pikirkan, semenjak saya banyak ketemu traveler. Saya rasa, kuping kita sebagai orang Indo (asia probably?? atau negara miskin??) agak kurang sensitive. Seumur hidup saya tinggal di Indo, ngga pernah saya kebangun gara-gara suara adzan. Ngga pernah juga kebangun gara-gara suara ribut di jalan. Dan, ga pernah susah tidur gara-gara tetangga saya menggelar hajad an dengan memasang speaker yang gede nya se kulkas 2 pintu. Lha, giliran traveler yang mampir ke rumah saya, hampir semua ngomong soal kebangun pagi-pagi buta gara-gara adzan subuh!??

Hotel di Hanoi itu emang lokasi nya di tourist area, bayangkan sendiri deh, kek apa model nya. Belum lagi orang Hanoi itu demen banget pencet klakson, bahkan di tengah malam buta!! OK, mungkin kesalahan hostel ini adalah : pintu ma jendela nya ngga kedap suara……. Dan mungkin, kesalahan owner nya adalah, mereka itu Vietnamese, dan ngga pernah terbangun gara-gara suara ribut di jalan, ya…. kurang lebih kek saya lah…. hehehhehe.

Ada lagi yang komplain soal tangga. Hostel di Vietnam dan Cambodia rata-rata adalah bangunan langsing tinggi kek model, minimal 3 lantai. Dan…… sering-sering nya ga pake lift. Ini adalah hal baru yang juga saya dapat on the spot, alias saya ga pernah tahu sebelum nya, kalo bakal begini jadi nya. Tapi…… entah kenapa saya ngga komplain?? Dari semua hostel yang saya temui di Vietnam dan Cambodia, cuma1 hotel di Hue, yang pake lift! Itu juga gede an kulkas saya di rumah dari pada lift nya hotel!! Mana cuma1 biji pulak! Sering-sering nya saya pake tangga,  gara-gara ogah nunggu.  Lagipula, keseringan pake lift itu, bisa kena claustrophobia! Lift sempit serba stainless steel, kalo sampe macet di tengah, bisa berasa mayat di dalam laci ruang penyimpanan mayat *jadi inget CSI*, hahahah!! Pas di HCMC, saya sempet baca banner hotel di seberang hostel saya. Ada tulisan “lift” di daftar facility nya! Ternyata lift termasuk point of sale di Vietnam!

Pada akhir nya, saya selalu menghubungkan semua nya dengan tarif, alias UUD (ujung-ujung nya duit). Sering-sering nya saya jadi merasa, traveller-traveller ini semakin keterlaluan minta harga murah. Minta kamar mandi yang putih bersih tanpa stain di keramic nya? Minta kamar yang bebas noise? Minta breakfast buffet internasional? Minta ranjang yang ga basic bunk bed?? Ya jangan stay di hostel/dorm doooong??

 

Advertisements