Saved by the “Calo” : Kisah Tentang Citilink

KEEP CALM, AND FIND CALO!

Tanggal 29 September kemarin saya drama abis di bandara Juanda, Surabaya. Gebrak-gebrak counter Citilink. Ga sampe situ, teriak teriak dong. Trus, di akhir nya, pake nangis di depan duit re-fund yang diserahkan sama si embak di counter. Ga biasanya lho, saya drama sampe totalitas kek gitu, saya kan biasanya ngeloyor aja dengan slogan “malas ribut”.

Masalah nya, gimana ngga drama coba?? Saya beli tiket SUB-BPP (surabaya-Balikpapan) PP dengan citilink, pada bulan April. Sedianya saya mau ke Balikpapan tanggal 29 Agustus. Ternyata………, penerbangan SUB-BPP sudah ditiadakan sejak tanggal 1 Juni!! OK, sampai sini, masih belum kelihatan heboh nya. Kehebohan dimulai di pagi hari tanggal 29, ketika saya datang ke counter check in…… dan mas mas counter nya dengan ceria memberitahu bahwa penerbangan tersebut sudah dihapus per 1 Juni!

What the fuck?????

Saya langsung berlari menuju counter Citilink. Embak-embak counternya dengan tanpa rasa bersalah bilang bahwa penerbangan sudah di cancel, dan sudah di refund pulak. Lalu? Kenapa saya bisa ngga tahu? Ternyata saya salah memasukkan nomor cellphone saya ke form pemesanan. Sehingga, ketika pihak Citilink mau kasih kabar kalo penerbangan cancel, mereka ngga bisa menghubungi saya. THAT’S IT!! Bahkan si embak mengeluarkan statement kalo semua udah re-fund, tinggal saya aja yang belom. Seakan-akan si embak mau bilang, ini semua salah saya semata, bukti nya, yang lain aja ga ada masalah.

Sambil berteriak-teriak histeris, saya mengemukakan pembelaan saya.  Kok bisa sih? Telpon ga bisa, kok diem aja?? Kok ngga di cancel lewat e-mail?? Kan saya beli tiket nya on line? Lha tiket nya aja di kirim lewat e mail, kok cancel nya ngga lewat email??

Saya langsung lari-lari ke semua counter penerbangan di situ, ngga satu pun punya penerbangan SUB-BPP buat hari itu!

Masalahnya, saya ada janji sama teman SD saya, yang udah 20 tahun ngga ketemu, buat ketemuan di Balikpapan. Dari sana, saya akan menuju Taman Nasional Kutai, mau lihat orangutan. Lha kalo saya gagal ke Balikpapan hari itu, trus, apa kabar nasib teman saya? Sementara semua itinerary Balikpapan ke taman nasional, saya yang buat, teman saya itu ngga tahu apa-apa!!!

Saya semakin histeris. Sementara si embak counter cuma bisa berkedip-kedip dibalik counter, sambil mengulang-ulang kata “Call center kami sudah menghubungi ibu, tapi nomor ibu salah”.

Memang sih…… re fund nya full dan tunai. 1,5 juta, si embak counter nya kasih ke saya. Tapi…… di saat-saat itu, yang saya butuhkan adalah penerbangan pengganti, bukan uang!!!! Kalo orang bilang, uang ga bisa beli segala nya……. saya bakal bilang AMIIIIINN!!!! kenceng-kenceng!

Dengan galau luar biasa, saya keluar ruang check in, bener-bener mentog isi kepala. Sangking desperate nya, saya sampe ke counter Garuda, siapa tahu mereka punya penerbangan SUB-BPP, biarpun saya tahu, ini mesti over budget luar biasa. Tapi mereka ga punya! Beberapa counter airline sempet meng-info kan, penerbangan SUB-BPP full sampai tanggal 2 September!! Saya cuma bisa nangis…….. lebih keceng!!

Entah ide dari mana, saya muter-muter aja di depan counter airline. Di sebelah saya ada bapak-bapak yang belakangan saya sadari, dia adalah calo tiket, menawari SUB-BPP ke ibu-ibu yang menunggu counter buka. Ga pake lama, langsung saya tanya, “Balikpapan, berapa??” Langsung bapak itu mengajak saya menjauh dari counter. Berapa dia minta?? 1,35 jt termasuk airport tax,  ke BPP. Langsung saya iya kan!

Jadi…. hari itu, saya diselamatkan oleh bapak calo, dengan tiket penerbangan Lion air SUB-BPP. Saya telat 3 jam dari jadwal semula. Semestinya saya tiba di balikpapan jam 10, jadi nya jam 1 siang. Well….. yang penting saya sampe Balikpapan hari itu…….

Pelajarang yang saya ambil dari kejadian ini adalah :

1. Kalo booking Citilink, jangan sampe salah kasih nomer cellphone.

2. Kalo booking Citilink, jangan sampe ganti nomor cellphone. Jangan sampe cellphone mati, kita ga pernah tahu, kapan Call center nya Citilink bakal menghubungi. Kalau keluar negeri mesti internasional roaming, siapa tahu Citilink nelpon kan??

3. Kalo butuh penerbangan, dan semua counter airline ga bisa membantu, tetap tenang……. Segera hubungi calo-calo terdekat. Biasanya berupa bapak-bapak, ngga bawa-bawa lugage, hang out di cafe berasa itu teras rumah dia, dan menenteng cellphone kayak cowboy nenteng pistol.

Catatan tambahan : selama saya menunggu waktunya masuk ruang tunggu, saya dengar pembicaraan bapak-bapak calo. Katanya ke Balikpapan masih ada sekian seat!! Jadi……. yang penuh sampai tanggal 2 September itu apa an???

Advertisements