1# 30 days stiching my Eurotrip dream : Visa Schengen Nightmare!

Oh yeaaaahh!!! Saya baru aja traveling ke Eropa! YES!! E-R-O-P-Ahhhhhh pake mendesah kek ababil! huahaha!! Luar biasa banget nih! One of my dream!! *maaf-obral-tanda-seru* Semangat banget sih! Biasanya kalo soal traveling saya posting keminggris, rencana nya yang ini juga mo keminggris….. tapi khusus topik visa, saya pake bahasa Indonesia yang ngaco bin ngawur ajah. Soal nya, paling yang bisa pake juga orang Indonesia yang mau apply visa schengen.

Ok, mulai dari mana ya…… Dari judul nya udah ketahuan kan, proses pengajuan visa saya ini penuh darah dan air mata, air keringat ga ketinggalan! Buat yang belom tahu, apa itu visa schengen? Ini adalah visa yang berlaku buat 25 negara Eropa barat. Daftar nya bisa lihat di mari. Dengan visa ini tertempel di passport ijo kita, kita bisa lompat-lompat keluar masuk 25 negara-negara anggota schengen dengan bebas. Bukan bebas biaya tentu nyaaaa….. Bayar, 60 EUR sekali mengajukan. Contoh nya kayak saya, saya mau mengunjungi Jerman, Italy, Prancis dan Belanda. Semua negara-negara tersebut masuk area schengen, jadi saya cukup mengajukan 1 visa aja, yaitu visa kunjungan schengen.

Lah…. trus, mengajukan nya di mana? Di salah satu negara yang mau dikunjungi laaahhhh. Pertama-tama, tentukan dulu, negara mana yang paling lama dikunjungi, nah, di situlah kita mengajukan visa. Biar cuma beda sehari, yang penting paling lama. Lha kalau merata semua? Ngga ada yang paling lama, gimana? Berarti mengajukan dari negara tempat mendarat pertama kali.

Urusan visa ini sebenar nya adalah urusan misterius yang agak sulit dinalar. Ngga pernah ada jawaban pasti tentang pengurusan visa. Pihak embassy juga kayak nya lebih suka begini, biar bisa di-jadi-in bahan gossi-pan, bahan blogging, dan bahan obyek-an travel agent….. Karena itu, buat yang mau ngurus visa secara independent, silakan cari info terbaru di web site embassy calon tempat mengajukan visa, siapa tahu ada perubahan regulasi. Kalau ragu-ragu, jangan takut, cari tulisan “contact us” trus di click, kirim e mail ke embassy yang bersangkutan. Blogs cukup buat tambahan wacana aja, biar ngga merasa sendirian mengahadapi embassy yang a-r-o-g-a-n *ngomong nya sambil angkat dagu, serta tatapan mata menerawang*

Maaf ya, saya peringatkan sebelumnya, postingan saya soal visa bakal panjaaaaaang dan lamaaaa, tapi ngga bosenin! Janji! Gimana ga panjang, lha saya mengajukan visa 2 kali! Yeah!! 2 Kali! Sekali lagi, 2 k-a-l-i!! Kenapa? Karena yang pertama berkas saya ditolak mentah-mentah! Capek dueeeccchh!!

OK, cerita yang gagal dulu ya. Saya mengajukan lewat embassy (kedutaan)  Jerman di Jakarta. Karena…… konsul jendral Jerman di Surabaya ngga berwenang mengurus visa!  Ini mungkin salah satu kesalahan saya, kenapa kok pilih Jerman? Harus nya saya pilih Belanda aja, jadi saya ga perlu ke Jakarta. Karena Kon-Jen Belanda di Surabaya berwenang mengurus visa. Tapi….. balik lagi, ini adalah pilihan yang ga bisa dipilih.  Dari dulu saya sudah dengar kalo mengajukan visa schengen, sebaiknya punya pengundang. Nah, pengundang saya ini orang Jerman. Ya mengajukan visa nya lewat Jerman lah!

Soal pengundang, siapa aja yang boleh jadi pengundang? Siapa aja, asal dia warga negara tempat kita mengajukan visa. Jangan lupa, mesti berdomisili di negara itu juga. Trus, tentunya mau direpoti dengan urusan kita, termasuk ngasih photo copy passport, dan bikin surat “cinta” yang isinya mengundang kita buat maen-maen kenegara dia. Pengundang bisa perorangan, bisa perusahaan atau organisasi. Dalam kasus saya, perseorangan. Surat undangan ini, ternyata ada macam-macam. Yang saya tahu sih, non formal, ama formal. Inget ya, ini kasus nya di kedutaan Jerman. Mungkin aja, kedutaan negara lain, beda lagi cerita nya.

Undangan non formal tuh gampang. Email aja bisa, trus kita print. Trus bawa copy passport pengundang. Gitu ajah. Undangan formal itu….. pain in the ass!! Pengundang mesti datang ke immigrasi dia di negara nya, ambil form undangan, trus di isi. Di kasih tandatangan dan stempel immigrasi dia di sana. Kalo di Jerman, surat ini nama nya Verpflichtungserklärung namanya sulit bgt! Sesuai banget sama bikin nya, sulit!. Trus surat itu di kirim pake pos, yeahh….. pake POS, ga boleh di scan dan di email. Trus, surat asli itu dan tentunya copy passport pengundang, kita bawa ke embassy. Bayangin aja, kalo itu pengundang bukan siapa-siapa, apa ya kira-kira mau,  kasih undangan formal? Belom lagi dia mesti mencantumkan penghasilan dia bla bla bla, soal nya itu arti nya kita bakal ditanggung dia sepenuh nya. Kalo cuma teman biasa aja, mending non-formal aja deh. Itu juga udah bagus baget!!

Sebenarnya, harus kah pake undangan?? Mesti nya sih ENGGA…. Jawaban ini saya dapat dari hasil berkontemplatif beberapa minggu, setelah proses pengajuan visa saya selesai. Kalau baca-baca info di internet, jawaban nya pasti warna warni ga jelas gitu.  Nama nya juga urusan misterius.  Saya rasa, asal punya duit cukup di bank, dan ngga menunjukkan gelagat mau jadi imigran gelap, mesti nya tanpa undangan juga bisa. Enak nya, kalo bisa dapat undangan FORMAL, uang kita di bank ngga dilihat sama sekali!

Saya sih agak kurang percaya diri tanpa surat pengundang yang menjamin kalo saya ga akan overstay….. Soalnya:

1# Saya freelance! Saya ngga bisa ngasih surat jaminan pemberi kerja. Alias saya ada tampang ga bakal pulang.

2# Saya traveling independent, alias ga gabung tour.

3# Saya mengajukan visa untuk 30 hari.

Lalu…. kenapa pengajuan visa saya yang pertama ditolak?   Ini ada hubungan nya sama faktor pengundang. Pada form pertama ini, saya tulis kalo tujuan kunjungan saya adalah : visiting family/friends. Trus pada bagian alamat tinggal saya selama di Jerman, saya tulis alamat pengundang saya ini. Nah….. ternyata oleh petugas kedutaan terhormat, pengundang saya itu malah dimintain Verpflichtungserklärung!! JGEER!! Dari awal saya emang ngga mau minta sponsorship macam itu! Saya bayar sendiri perjalanan saya, ngapain pake surat begituan?! Dan emang, pengundang saya ga bisa mengajukan sponsorship, karena alasan-alasan tertentu *misterius juga doooong*

Jadi deh, perjalanan panjang saya dari Surabaya ke Jakarta sia-sia belaka! 12 jam perjalanan, P-P lebih dari 24 jam, naek kereta, cuma untuk duduk ngantri 5 menit di kedutaan, trus 5 menit berikut nya udah ditendang keluar! Sakiiiittttt….. Saya pun pulang ke Surabaya dengan super duper lunglai…. ga mau mikir soal eropa, bodo amat! German embassy sucks!! Saya malah mulai mikir trip pelipur lara, ke Raja Ampat….. Tapi akhir nya, saya putuskan untuk mencoba lagi! 4 minggu berikut nya, saya ke Jakarta lagi, kali ini naek pesawat, P-P dalam sehari.

Pada pengajuan kedua ini, saya tulis di form aplikasi, tujuan kunjungan adalah : TOURISM. Alamat saya selama di Jerman, saya tulis alamat hotel, dari awal sampai akhir. Pas ditanya, apa saya akan jalan-jalan sama pengundang saya, saya jawab : ENGGAK. Kita ketemuan di Dortmund (kota di Jerman) selebihnya saya jalan-jalan sendiri.  Hasil nya?? Berkas saya diterima dengan baik. 2 minggu berikut nya saya terima passport saya lewat Kon-jen Surabaya, sudah ada tempelan visa schengen!!! Kenapa saya bisa terima passport saya di kon-jen Surabaya? Soalnya saya minta dikirim ke sana, jadi saya ga usah ambil lagi di Jakarta.

Trus apa kabar dengan surat Verpflichtungserklärung nya?? Persetan sama surat yang bikin lidah kesleo itu!! Saya ngga nyebut sama petugas nya, kalo bulan lalu saya dimintain surat itu. Kebetulan petugas yang terima berkas juga beda dari sebelum nya. Jadi…. saya juga kurang jelas, apakah faktor ganti petugas penerima ini juga mempengaruhi nasib visa saya?? Soalnya, kalo di embassy Jerman, petugas penerima berkas itu yang mewawancarai, dan “menilai” berkas-berkas kita.  Entah lah…..  Nama nya juga urusan misterius.

Advertisements