Revolusi Bemo Surabaya

Hari Kamis malam jam 8 an, saya jalan kaki dari terminal Bratang ke rumah saya di depan Perumahan Purimas, daerah Rungkut. Menurut Google Map, jarak nya 5,9 km, bisa ditempuh dalam waktu 1 jam 12 min. Buat orang eropa jalan kaki 1 jam tuh termasuk wajar! Traveler-traveler yang saya kenal lewat CS, semua doyan jalan kaki! Lalu, gimana buat saya?? Ya….. kalau 1 jam itu bukan termasuk “walking distance” sih….. Tapi ya bukan yang ga masuk akal juga. Istilah nya “bolehlah, kalo kepaksa”.

map

Sebenarnya, jalan kaki tuh baik, bahkan mungkin bisa dijadikan lifestyle juga, kaya bersepeda. Buktinya, orang Surabaya (Indonesia), kalau lagi jalan-jalan keluar negri, pasti pada banyak jalan kaki! Biarpun pake bus tour, tetep pake jalan kaki kan? Masalah nya, jalan kaki di surabaya ini penuh tantangan. Ga ada trotoar!!! Susah banget mau jalan bersisian sambil ngomong-ngomong sama teman. Jalan di bahu jalan, bolak balik di klakson mobil, rasanya meranaaaaaa gitu!! Jalan di jalur hijau yang super ga rata, pergelangan kaki saya menjerit histeris…… Sedih banget. Seandainya saya punya kuasa atas kota ini, pasti sudah tak suruh bikin trotoar ke mana-mana tuh! Trus pedagang kaki lima boleh pake, tapi cuma 40% dari lebar trotoar!

Lalu….. ngapain coba kemarin saya menempuh jalan panjang ini? Soalnya…… ngga ada bemo, sudah kemalaman. hahaha! Kronologis nya begini : Sore-sore saya jalan di sekitaran rumah, bareng surfer saya, cewek, dari Spanyol. Niat awal cuma cari makan disekitar rumah. Trus ngga tahu ada inspirasi apa, akhir nya setelah makan, kami memutuskan untuk pergi ke Tunjungan Plaza. Berangkat nya sih gampang aja, ada bemo lyn RT dari daerah rungkut ke TP, langsung, ga pake oper. Sebener nya saya sudah tahu, ini bakal kesorean, kita pasti ngga kebagian bemo pulang.

Beneran deeeeehhhh……. jam 6.30 saya keluar dari TP, ngga ada bemo yang saya cari. Akhir nya, saya jalan kaki, ke depan taman Surya, di depan kantor Walikota. Dari situ, saya masih kebagian bemo lyn N ke terminal Bratang. Lyn N ini emang legendaris banget. Duluuuuu kalaaaa… pas kredit motor belom semurah gorengan, bemo lyn ini ngga ada sepi nya. Sampai larut malam, tetap beroperasi. Trayek nya basah banget, sampe banjir, yaitu Jembatan Merah-Bratang. Duluuuuu pas belum ada kaleng krupuk beroda yang biasa disebut mobil murah, banyak bus dari luar kota masuk ke Surabaya, berhenti di Jembatan merah. Karena itu, lyn N selalu kebanjiran penumpang, yang mau “masuk ke kota”.

Sekarang…… Ya tahu sendiri lah. Bemo tuh jaraaaaang banget. Jalan nya pun lambaaattttt. Salah satu surfer sempat bilang, kalau bemo ini kecepatan nya sama ama dia kalo lagi jogging!! Mana bemo demen nge-tem (cari penumpang) di mana-mana, dalam jangka waktu yang tidak ditentukan, semakin ngga reliable lah bemo. Semakin sedikit orang yang mau memanfaatkan nya. Jadilah lingkaran setan per-bemo an ini makin parah.

Akhir nya….. sambil jalan kaki dari terminal Bratang kemarin, banyak hal yang saya pikirkan…..Seandainya saya punya kuasa atas kota ini, saya bakal membuat REVOLUSI BEMO!!

Bemo semua saya beli! Mulai hari ini, ngga ada bemo swasta, semua pemerintah kota punya!

Supir nya  pake gaji bulanan. Ga peduli jumlah penumpang, harus jalan sesuai jalur dan jadwal!

Saya bakal rombak habis-habisan jalur bemo yang ada. Bikin baru, ngga usah sebanyak yang ada sekarang. Ada jalur primer, yang meng-cover jalan besar. Jumlah armada nya lumayan banyak.  Lalu jalur sekunder, untuk meng-cover daerah perumahan yang luas, kayak daerah rungkut ini. Jumlah nya ga sebanyak jalur primer, tentunya. Lalu jalur tersier, saya kasih ke becak dan ojek aja, hitung-hitung bagi-bagi bisnis kan? Masak semua diambil pemerintah.  

Peta jalur bemo akan disebarkan ke mana-mana. Biar ngga jadi misteri kayak sekarang.

Bemo dibayar dengan kartu top up, dan tunai. Kayak bemo di pinggiran Hongkong.

Buat bemo, saya ga bikin halte. Biar aja bemo berhenti di mana-mana, kayak nya reputasi bemo sebagai raja jalanan Surabaya layak dipertahankan! wkwkwkw! Tapi, saya bikin beberapa check point buat supir bemo, untuk menjaga agar dia ngga terlalu “mleset” dari jadwal nya.  Atau bahkan melarikan diri, alias rehat seenak nya sendiri.

Jam operasional bemo mulai jam 4 pagi sampai jam 12 malam. Sopir nya ganti shift 3 kali.

Begitu lah rencana besar saya…… Sayang nya….. ini cuma mimpi sih…. Sayapun ngga membuat kajian panjang soal ini. Tapi saya rasa sih ya, revolusi bemo saya ini pasti nya jauh lebih manfaat daripada penutupan Dolly……..

 

 

 

 

Advertisements