Are You Chinese??

Ini kejadian lamaaaaaa buangeetzz! Kejadian pas pertama kali crossing  border, ke luar negeri. Ga jauh, ke Kuala Lumpur. Waktu itu saya ada job foto prewedd. Udah…. pokok nya udix se udix-udix nya! Passport masih baru gress, mengkilap kaku. Waktu itu sudah bebas fiskal, asal punya NP/WP. Saya punya dooooong, baru bikin juga waktu itu. Udah deh, yang pertama-pertama itu emang asoy dan susah hilang dari kepala! Wkwkwkwkwk!

Dengan bantuan teman Indonesia yang sudah pindahan ke KL, kita berhasil menyewa make up artist, yang mau datang ke kamar hotel klien. Bener-bener life saver, secara kita ngga tahu apa-apa soal KL.

Pagi-pagi, jam 5.30, saya dan si bos foto nyamperin klien ke hotel mereka. ketemulah sama “cicik-cicik” tukang make up. Kenapa Cicik? Soalnya tampang nya oriental bangetz…….  Langsung saya ajak omong pake bahasa Inggris. Kan udah terkenal kemana-mana, kalo bahasa Inggris tuh bahasa ke 2 nya orang M’sia. So….. yakin banget si cicik bisa laaah. Setelah beberapa menit basa basi, lalu cicik itu bertanya:

“Are you chinese?”

sing…………hening sejenak……..

Ngga nyangka, pertanyaan sesederhana itu, membuat saya harus mengais-ngais jawaban di dalam kepala saya!!

“No, I’m indonesian!”

Akhir nya…….

Pertanyaan itu….. ternyata membuat saya menyelam lebih dalam lagi, mencari jawaban nya,………. sampai hari ini. Cieeeehhhh!! Dalem ya bow?? Ga ding, ga sampe se drama itu. Tapi emang, sampai hari ini, pertanyaan itu tetap menjadi salah satu cermin buat ngaca-ngaca di dalam hati saya.

Sebenernya, maksud pertanyaan cicik make up artist itu simple aja. Kalo emang saya chinese, dia mo ngomong pake bahasa mandarin aja, kelihatan nya dia kurang nyaman ngomong pake bahasa Inggris. Lagian, muka saya, menurut dia, kayak orang china. padahal, kalo standard Indonesia, atau Surabaya, muka saya ini sudah masuk range nya “embak-embak” Bukan ibu-ibu ya!!! Catet!! #umurEmangBikinSensi

Sementara saya, sebagai warga negara Indonesia — yang semasa kecil nya sering banget diteriakin “Chinoooooo!! Chinooo!!” sama ana-anak di sekitar rumah — Saya agak mix feeling. Merasa “being Chino” tuh ngga ada bagus-bagusnya. Tapi ya…. secara saya manggil oom saya “Encek” dan tante saya “Encim”, kayak nya agak bodoh juga, kalau saya bilang saya bukan china, ato at least ngga ada hubungan nya ama china……

Dan…… gong nya…… Seandainya saya bilang saya ini China, saya ini ngga bisa ngomong bahasa Mandarin!!!Wkwkwkwk.

Mau nyalahin orang yang pernah melarang bahasa mandarin di gunakan di Indonesia?? Percuma! Toh sekarang sudah boleh, saya juga males belajar. Tapi emang, seandainya boleh, si mamah pasti sudah mengajarkan, sejak saya kecil. Secara si mamah ini keturunan ke 2 orang China daratan.

Begitu lah, kita ini sebagai negara, nempel sama yang namanya negara M’sia. Bahasa nya pun serumpun. Tapi secara politik, jauh nyaaaaa……..

Di sebelah itu, orang India tetep India, orang Bangla tetep orang Bangla, orang Inggris tetep orang Inggris dan orang China………… tetep orang China.

Sementara di sini, orang India tetep India, orang Bangla tetep orang Bangla, orang Inggris tetep orang Inggris dan orang China………. engga ada!!

Apakah ini menjadikan bangsa Indonesia jadi lebih baik dari M’sia hari ini? Semua punya pandangan masing-masing, tentu nya. Saya sendiri sudah memutuskan untuk menikmati semua yang terjadi, seperti apa ada nya. Sebuah takdir tuh untuk dijalani, bukan dilawan 😀 Seandainya lukisan, saya ini lukisan cat air. Semua yang telah terjadi dalam hidup saya adalah, coretan di atas kertas Maruman 280 gr, cold press. Lukisan cat air itu khas, setiap coretan nya ngga ada yang bisa disembunyikan 100%. Semua transparant.

So, cicik make up artist, terima kasih sudah memberi tambahan warna dalam “lukisan saya”, hasil nya ternyata menarik!

Advertisements