Bocah Rambut Gimbal : Cerita Dari Dataran Tinggi Dieng

Ini adalah cerita si ibu guesthouse, tentang bocah-bocah berambut gimbal (dreadlocks) di Dieng dan sekitar nya. Diceritakan sambil duduk mengelilingi “angklo” kaleng besar berisi bara, di dapur guest house. Sementara di luar hujan turun non-stop, kabut tebal menyelimuti Dieng……. bikin malas keluar.

Putri sulung ibu guesthouse, yang sekarang sudah kuliah, dulu nya juga berambut gimbal! Ibu guesthouse dulu juga pernah berambut gimbal, tapi dia sendiri sudah ga ingat-ingat amat. Dan….. ibu sendiri ngga percaya-percaya amat ama fenomena rambut gimbal ini.

Suatu ketika, pas umur 4 tahun an, anak perempuan nya sakit panas tinggi, sampe beberapa kali hampir kejang. Sudah dibawa ke dokter, minum obat turun panas, tapi panas nya tetep ngga mau turun. Saat sakit ini, ibu secara teratur menyisir rambut anak nya. Dia bilang, kalau disisir teratur, rambut ga bakalan gimbal, segitu ga percaya nya dia sama fenomena itu. Si nenek (ibu nya ibu gue house) bilang, kelihatan nya ini sakit karena gimbal nya mau muncul. Akhir nya, ibu guest house menyerah, dia ngga lagi menyisir rambut anak perempuan nya. Lalu…… seperti yang sudah di duga, gimbal nya muncul, lalu demam bocah itu pun turun!

Setiap gimbal baru mau muncul, bocah kecil ini panas demam lagi, dan terus dan terus, sampai ngga muncul gimbal baru! Percaya ga percaya!

Menurut ibu, bocah kecil ini selalu rewel habis-habisan, kalau diajak pengajian. Pertama-tama, pas diajak ke pengajian, dia selalu mau. Tapi….. ntar pas mulai baca doa, dia pun tantrum, ngajak pulang. Ibu bilang, ngga semua bocah gimbal ngga mau diajak pengajian. Ada banyak yang mau-mau aja, kok.

Biasanya,  sore- sore, pas langit memerah, yang bahasa jawa nya “candikolo”, akan muncul bau-bau an dari rambut gembel itu. Kata ibu, kadang baunya haruuuummm, kadang busuuuukkk…. ewww…

Saat mulai masuk playgroup, ibu guesthouse memakaikan kerudung imut pada bocah itu, lalu mengirim nya ke playgroup. Anak-anak lain di playgroup ga mau main sama dia. Mereka bilang, anak ibu serem! Semua pada takut. Ibu percaya, kalau yang mereka lihat itu “penunggu rambut gimbal” anak nya.

Sejak bocah kecil ini masih belum bener ngomong nya, ibu sudah nanya-nanya : “gembel e njaluk opo?” (rambut gimbal nya mau minta apa?) Dijawab, “Jajan bebek”. Itu looooh… snack Tini Wini Biti yang model bebek-bebek. Simple ya, bow? Ibu bilang, permintaan bocah rambut gimbal ini sering aneh, tapi simple. Dia ngga pernah dengar bocah gimbal ini minta barang yang wah atau mahal banget. Tahun berlalu, permintaan nya ngga pernah berubah, pas dirayu biar minta yang lain pun, dia tetep pengen “jajan bebek”.

Tapi……, saat ditanya, gimbal nya dicukur, ya? Bocah ini bilang ga mau. Sampai saat gigi susu nya mulai patah, akhir nya bocah inipun minta dicukur, dan dia langsung menyebut kan nama “mbah dukun” yang boleh mencukur. Setelah rambut gimbal nya dicukur dengan ritual tertentu, anak ibu langsung bisa main sama teman-teman nya, ngga ada lagi yang bilang dia serem. Bau-bau an pas ada candikolo juga menghilang.

Begitu lah cerita ibu guesthouse. Anak ke dua nya, laki-laki, dan ngga tumbuh rambut gimbal. Percaya ga percaya…..

 

Advertisements