Masking Fluid, perlu kah?

on

Kali ini soal masking fluid. Saya pakai masking fluid merek Winsor and Newton. Dulu agak susah juga dapat produk ini, tapi akhir-akhir ini saya lihat dia dijual di Paperclip Surabaya.

Masking gunanya buat nutupin area yg ga boleh kena warna

Hehehhe… masak begitu ga tahu sih? Ok, lanjut. Masking W&N ini terbuat dari latex, jadi model nya kaya karet kalo udah kering. Warna nya agak kuning. Jadi, waktu diaplikasi kan, kita bisa melihat dengan jelas, yg bagian kena masking itu yg mana. Masking ini sifatnya negrusak kuas! Jadiiii jangan coba-coba aplikasi masking pake kuas sable mahal mu!

Perhatikan bagian yg kuning-kuning di bagian angsa dan tanaman diatas jembatan. Itu deh, masking. Untuk bagian-bagian garis kecil, kadang-kadang saya pake tusuk gigi untuk aplikasi nya. Setelah diaplikasikan ke gambar, tunggu sampe kering benar, sebelum di “kepret” pake cat air.

Kalo udah kering total cat nya, masking bisa dilepas dengan cara, digosok-gosok pake jari, lalu ditarik, kaya melepas masking tape. Atau dicabut sedikit pake pinset, lalu ditarik.

Hal-hal penting yg harus diperhatikan kalau pake fluid masking :

  1. Kuas bakalan rusak, kalau masking fluid ngga segera dibersihkan. Kaya permen karet kena rambut!! Masking fluid waterproof, helloooooww jelas lah ya. Jadi, ngga bisa ngebersihin kuas pake air.  Saya pakai cairan rectified turpentin untuk cat minyak. Efektif, tapi hati-hati, cairan ini destruktif untuk beberapa jenis cat dan plastik.

    Duo masking dan pembersih nya
  2. Fluid masking tidak bisa diaplikasikan ke semua kertas!! Sementara ini saya pakai kertas cat air dari Canson dan Maruman, baik-baik saja. Saya pernah pakai kertas cat air abal-abal, hasil nya, waktu masking kering ditarik, kertas nya mengelupas bersama masking nya!! Pas kita pake pilling masker, kita berharap sel kulit mati kita ikut terkelupas bersama masker. Tapi kita kan ngga mengharapkan kertas kita ikut terkelupas saat masking diangkat……. (maaf garing)

    Kelihatan ga, kertasnya agak rusak rusak gitu?
  3. Fluid masking menodai kertas. Yes…. tint kuning di masking fluid tertinggal di kertas, kalo kelamaan. Karena itu, kalo udah ngantuk, saya ngga pake masking fluid, karena target nya, masking harus diangakat sebelum saya tidur. Mungkin 4-5 jam masih aman ya, tapi jelas jangan ditinggal berhari-hari!

So….menurut saya, pake masking itu menyenangkan sih. Biarpun kerja 2-3 kali. Tapi hasilnya somehow worth it 😀 Selamat mencoba!!

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s