Just an Opinion Soal Pedestrian Surabaya

Akhir-akhir ini ada video buatan Dis-Hub Surabaya, di upload di FB page nya Dis-Hub juga. Saya males buanget komen. Males ini adalah hasil fermentasi dari rasa putus asa, karena tahu ga akan ngaruh juga – disertai rasa mual, karena video ini bau fake. Saya tahu, banyak orang bakal komen, saya nyinyir aja, Pem-Kot Surabaya dan Bu Risma Walikota sudah bikin Surabaya the best of the best, masiiiiihh aja dinyinyirin.

Well…. sampe suatu pagi, saya di mention teman yg sudah lama tinggal di OZ. …….setuju ga ama video ini, km khan yg paling fussy masalah pedistrian di surabaya?”

Lalu saya putuskan untuk nge blog aja. Nyinyir? Terserah yang baca. Kalo saya yang bilang, ini bukan nyinyir, ini ngomong kenyataan. Mau baca nyinyiran saya lain soal pedestrian dan angkutan umum? (if i were f*king rich  Revolusi bemo)

Pertama-tama, terima kasih banyak untuk Pem-kot Surabaya dan dan Bu Risma Walikota, atas semua yang sudah dibangun untuk Surabaya. Tapi….. (here come the nyinyir part) Tolong itu pedestrian nya yang cantik jelita, jangan cuma di bangun di kawasan dinas perhubungan, Siola, dan Tugu pahlawan. Saya sangat mengerti, ya emang itu lah area pusat pemerintahan Surabaya dan Propinsi Jawa Timur, tapi ya ga harus melulu disana juga kaleee….. Surabaya jadi berasa Indonesia kecil, deh. Semua pembangunan berpusat di Jakarta dan sekitar nya saja!

Bicara soal fake….. Pedestrian ini entah apa konsep nya, saya ngga bisa ngerti. Lebar buangeeeettt….. kayak yang lewat di situ setara ratusan manusia yang melewati Shibuya crossing tiap hari. Padahal…..

paling yang lewat 1-2 biji manusia (kadang itu saya!)

pedagang (kalo pas sat-pol PP ngga operasi)

sepeda motor dan becak (dikala macet, dan tak ada petugas)

Perawatan nya….. Jangan tanya, pasti mahal. Lihat aja kualitas keramik nya yang terlalu bagus untuk area publik yang outdoor, perlu dikosek sering-sering. Jangan kuatir, Bu Risma kadang ikutan ngosek, keren khaaaannnn…. Uhuk!!

Tak ada komen, yang bahasa Desi-nya No comment

Keramik cantik ini sekarang banyak yang pecah, akibat perpaduan antara emang bukan peruntukan nya, alias emang ga heavy duty, dan teknis pemasangan yang tak benar. Balik-balik lagi…… konsep nya itu apaaaaaa???

Sepanjang area yang diberi pedestrian ini bukan pertokoan atau daerah sight seeing, jadi saya juga ngga tahu atas alasan apa, orang surabaya disuruh jalan-jalan di sana? Sekarang ini, ada pedestrian yang memungkinkan buat jalan kaki dari Tujungan Plaza sampai Jembatan merah. Pertanyaan nya : Siapa yang mau?? Buat apa??

Percaya ato tidak, kalo sabtu, entah kontinyu ato engga, saya lihat beberapa musisi tradisional dan modern “manggung” di kawasan depan Siola! Yeahhh… di trotoar, entah siapa yang bakal menikmati? Jalanan Siola itu adalah titik kemacetan Surabaya yang parah. Sepanjang jalan ga ada gedung parkir, jadiiiii bull shit aja kalo ada yang bilang mo berhenti sebentar menikmati musisi yang malang ini. Yang ada juga bikin tambah macet kan? Dinikmati pejalan kaki? sekali lagi, pejalan kaki yang mana?? Pegawai pemkot kalo keluar dari Siola pun, pastinya naek motor yaaaaa!!

Atau, adakah orang Surabaya yang sengaja menyeberangi kota – melawan kemacetan hari sabtu sore – demi kedaerah Siola – lalu parkir di dalam gedung Siola – untuk kemudian jalan-jalan – nonton musisi – sambil ditingkahi melodi klakson dan auman mesin – serta tak lupa asap knalpot nya…… What a beautiful well spent Saturday evening.

Bener-bener deh nasib musisi ini. Sudah “manggung” ga ada yang lihat, masih harus menghisap asap knalpot jalanan yang extra macet!

Dalam angan-angan saya yang ga tahu apa-apa soal data dan rencana jangka panjang kota Surabaya ini….. Pedestrian dibangun dengan konsep yang berkaitan erat dengan transportasi umum. Maksud nya, pedestrian itu adalah salah satu sarana transportasi. Lupakan pedestrian sebagai sarana jalan-jalan, sight seeing, PRET!! Orang Surabaya mau nya jalan-jalan di tempat indoor (baca: pake AC). Kalo outdoor, di taman private aja! Kamu boleh bilang saya manja, terseraaahhhh….. Saya juga orang outdoor, saya suka jalan, saya cinta matahari, tapi saya juga melihat kenyataan. Kebanyakan orang Surabaya percaya sinar matahari di Surabaya jauh lebih berbahaya dari pada sinar matahari di manapun di muka bumi ini, bahkan dibawah lubang ozone sekali pun!

Kalau ada transportasi umum, dalam hal ini adalah bemo yang diupgrade atau bus kota, saya percaya orang akan berjalan di pedestrian. Ngapain? Ya, mengunjungi halte lah. Saya tidak percaya pada konsep rapid-bus (bus yang pake jalus khusus, kayak transjakarta), itu bikin macet tambah parah. Saya juga tidak percaya pada tram, itu juga bikin tambah macet. Sebagai pemotor, saya ngeri sama rel nya tram, itu bisa bikin sepeda motor dan sepeda angin jatoh!!

Dan saya percaya kalo monorel bisa dibangun 20 tahun lagi!!

Untuk sekarang, marilah kita bangun yang simple, harga terjangkau, ngga butuh proyeak besar, yaitu….. peremajaan bemo.

Dalam impian saya…… ada pedestrian yang lebar nya cukup 180 cm. Orang bisa berjalan bersisian, biar romantisss….. Setiap 300 m ada bus stop. Mimpi yuukks…..

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s